Jumat, 17 Oktober 2014

Teruntuk saudara baruku,

Diposting oleh Nurul Hasanah di 00.45
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Karena kamu,
Aku mulai menghindari musik dan teman-temannya
Aku mulai meprotect foto-foto di medsos
Aku mulai enggan untuk berfose bahkan berfoto ria bersama yang lainnya

Diawal pertemanan kita, aku telah merasakan kekuatan ukhuwah
Pancaran sinar yang hangat akan persaudaraan...

Setiap bersamamu mengingatkanku pada-Nya
Tanpa kau berucap...
Terkadang, kaulah yang menjadi alarm berjalan bagi diriku

Namun...
Aku mulai kecewa...
Ketika kutemui kau menanggalkan busana taqwamu saat keluar pintu,
Yaah walau hanya untuk sesaat

Aku mulai kecewa...
Ketika kau tak kuasa mengendalikan kesenangan dunia,
Ketika virus merah jambu merasuki hatimu,

Yah, ketika itu...
Aku hanya bisa menyentilmu,
Mengingatkanmu,
Dan mendo'akanmu,

Semoga namamu tetap berada dalam list nama-nama yang kusebut dalam lafadz do'a-do'aku

Uhibbuki fillah,
Dari sudut lain kota Bandar Lampung
17 Oktober 2014

Dalam dekapan ukhuwah

Diposting oleh Nurul Hasanah di 00.13
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
kubaca firman-Nya, “sungguh tiap mukmin bersaudara”
aku tahu, ukhuwah tidak perlu diperjuangkan
tak perlu, karena ia hanyalah akibat dari iman

aku ingat pertemuan petama kita, ukhti sayang
dalam dua detik,dua detik saja
aku telah merasakan perkenalan
bahkan kesepakatan
itulah ruh-ruh kita yang saling sapa
berpeluk mesra
dengan iman yang menyala
mereka telah mufakat
meski belum saling sebut nama
dan tangan belum berjabat

ya, kubaca lagi firman-Nya
“sungguh tiap mukmin bersaudara”
aku makin tahu, persaudaraan tak perlu diperjuangkan
karena saat ikatan melemah
saat keakraban kita merapuh
saat salam terasa menyakitkan
saat kebersamaan serasa siksaan
saat pemberian bagai bara api
dan saat kebaikan justru melukai

aku tahu…
yang rombeng bukanlah ukhuwah kita
hanya iman-iman kita yang sedang sakit
atau menjerit
mungkin dua2nya
mungkin kau saja
tentu terlebih sering
imankulah yang compang-camping

kubaca firman persaudaraan itu ukhti sayang
dan aku makin tahu
mengapa dikala lain diancamkan, 
para kekasih pada hari itu
sebahagian menjadi musuh sebahagian yang lain
kecuali orang-orang yang bertaqwa

-Salim A. Fillah-

Senin, 06 Oktober 2014

Awkward Moment to the Max

Diposting oleh Nurul Hasanah di 01.37
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Assalamu'alaykum readers,

05 oktober 2014,
bertepatan dengan hari raya idul Adha (di Indo), kalo di Arab sih tanggal 04 -_-
so ist das "Perbedaan" -_-"
berawal dari kegalauan beberapa hari menjelang idul adha, antara mau pulang ke rumah atau enggak, dan akhirnya memutuskan untuk stay di bandar lampung, karena beberapa pertimbangan.
Nah, gegara ga ada temen yang shalat ied tanggal 4, jadilah saya bersama-sama temen-temen seperantauan yang ga mudik shalat bareng. Aku, Fefe si anak tangerang sama si monika dari palembang janjian nih ceritanya mau shalat ied di masjid Al-Wasi'i Unila.

After shalat ied tadinya berencana mau balik terus belajar ngejer UAB yang notabene-nya itu hari kamis huwooo *guling-guling*
Niat awal ga mudik emang mau buat belajar, eh pas sabtu ceria, seceria gue haha, bukannya belajar malah JJS (jalan-jalan seharian) sama si tia, akhawat dari Batam. Tadinya cuma mau jalan ke karang nyari modem, eh kelabasan deh kita belanja ini itu dan lain-lain, huft dasar ciwi-ciwi heheh

Merasa berdosa gegara ga belajar sama sekali, akhirnya malemnya nugas deh ngebuat refleksi tutorial *kayak nya yang ini belom bisa dikategorikan "nugas" deh, wong nulis refleksi juga cuma berapa kalimat --"*

Lanjut ke hari berikutnya, hari minggunya, kita ciwi-ciwi kece yang galau ga mudik ketemuan buat ke wasi'i bareng. Kan tadi belom belajar nih ceritanya, jadi pengennya sih abis shalat ied itu langsung belajar, eh si monika ngajakin maen tuh ke rumah bibi (tante) nya. Na ja kita sih hayuk aja, namanya lebaran kan yak, mikirnya sih silaturahim gitu.

Pas sampe rumah bibinya, beliau keluar langsung menyambut kami, tamu yang tak diundang --"
pertama kali ngeliat bibinya monik kepikiran kayaknya kok pernah ketemu ya, kayaknya kok familiar yaaa dan kayaknya-kayangnya yang lain..

Pas disuruh masuk ke dalem, bibinya monik sama monik nyiapin tekwan khas palembang bingits, kebetulan banget mereka fix orang palembang hahaha, surgaaa :3

eits lanjuuut, nah pas di dalem bibinya monik nanyain nama kita masing-masing, pas aku nyebutin nama, beliau langsung bilang, "nurul yang pindahan dari Jerman yaa, nurul hasanah ya? saya hafal namanya, soalnya sempet baca surat dari PR 1" nah loh gubraaaak, pas beliau bilang "nurul yang pindahan ya"  itu aku kepikirannya si monik cerita-cerita soal aku ke bibinya, eh pas beliau ngelanjutin kalimatnya dengan bawa-bawa PR 1, langsung jleb, oke fix to the max, orang yang lagi ngomong sama gue, yang lagi dihadapan gue ini Wakil Dekan 2 Fakultas Kedokteran Universitas Lampung :O

Gue yang langsung salting ga tau mau bersikap gimana langsung aiueo, huwek gagal mau jaga image deh -.-

Yang bikin hati banget itu, gue sempet manggil beliau dengan sebutan "buk" bukan "dok or dokter" aaaawkk maafkan aku dokter susi, aku khilaf T_T

berasa nih si monik pengen digetok kali yak, kenapa gitu ga bilang dari awal kalo tantenya itu PD 2 FK -______-

grrrrr


 

Autumn itu Maple Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea