Jumat, 20 Desember 2013

ein tolles Praktikum! :D

Diposting oleh Nurul Hasanah di 20.21
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Assalamualaikum sahabat,

Genap 2 minggu yang lalu adalah praktikum ke 3 biologie, daaan themanya adalah eng ing eng, darah, golongan darah dan komlotan-komplotannya si darah yang lainnya hehehe
buat yang ga tahan ngomongin darah siapin baskom #eh

Ada sebuah kebetulan yg menurut auk lucu di praktikum bio kali itu, makanya mau ditulis nih hehhe
Yep, seperti biasa, praktikum bio lamanya dari jam 13 - 18.30, dirangkai dengan seminar dan quiz plus beberapa tugas praktikum yang semuanya harus dapet tanda tanga, kalo belom dapet semua tanda tangan artinya belom kelar praktikum dan belom bisa keluar ruangan --"

eits langsung aja deh kebanyakan mukadimah nih hehe,, Nah dari kecil emang belum penah ikutan tes darah dan sejenisnya, so excited banget sama ini praktikum, soalnya salah satu tugas praktikumnya itu nentuin golongan darah masing-masing, Horeee!!!! Akhirnyaaa :D

So udah kelar kan nih kalo aku belom tau golongan darah aku hiks..

1 kelompok praktikum ada 4 anggota, kerjanya sih masing-masing, individuel gitu, tapi ada beberapa tugas yang harus atau bisa dikerjain berdua. Nah kebetulan aku satu kelompok sama temen aku namanya Olivia. Si blonde berkebangsaan Jerman tulent yang pinter nya juga hmmmm agak ga ketulungan #eh

Iya, kita sering belajar bareng dan diskusi gitu, jadi sedikit banyak tau deh kualitas doi, hehe :v

Nah sebelum praktikum mulai, temen sekelompok, si Laura, blonde Jerman juga, nanya "kalian udah tau golongan darah kalian?" dan ternyata cuma aku yang belom tau golongan darah sendiri di kelompok kami. So ini kali pertama buat tes darah nih hihihihi

Praktikum berjalan lançar, Alhamdulillah, beberapa saat nunggu hasilnya, setelah hasilnya mulai keliatan kita (aku dan Olivia) manggil asdos dan nanya, apa si praktikum kita bener apa ga. Kata asdos bener, dan dia bilang kalo golongan darah kita sama (aku dan Olivia). "Keduanya golongan darah 0 positiv, menurutku", kata si asdos. Aku langsung kaget, awalnya aku udah nebak sih dari hasil praktikum ku. Tapi yang bikin kaget itu, huwoooo kok ya bisa golongan darah kita sama gitu. Belajar suka bareng, pulang suka bareng, berangkat kadang juga bareng, di grup bio bareng gitu juga di grup anatomie dan emang kita asalnya 1 grup dari pembagian grup dari uni, eh kebetulan lagi nih golongan darah sama, wkwkkwk lol banget. Aku yang waktu itu agak kaget gimana gitu langsung salting didepan si Olivia, dia senyum senyum heran dan nanya, kamu ni kenapa deh hahah..

so, itu cerita ku... apa ceritamu?
kayak promo mie instan aja --"

oiya ini dia olivia and me

Minggu, 15 Desember 2013

Allah, maha luas kasih sayang-Mu

Diposting oleh Nurul Hasanah di 10.54
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Bismillahirrahmaanirrahiiim,

Assalamualaikum sahabat,,,

Sebuah Late Post yang ga sempet-sempet ditulis, alhamdulillah pada akhirnya ada kesempatan buat nulis lagi :)

5 November 2013
"Tanggal 4 bulan 11 pas hari pernikahan um. Senin pagi pukul 6, umi dan abi jatuh keseret motor di depan pertamina Sukadana"

Sebuah chat whats app singkat yang dilayangkan umi pagi itu 5 november 2013, pukul 6 waktu Jerman. Ketika itu aku tengah asyik dengan buku-buku kedokteranku, lalu hati seketika berubah, bergejolak. Sampai pada akhirnya aku ga tahan dan ingin tau kondoso mereka. Umi selalu bilang, "umi sama abi ga papa kok, udah sembuh kok". Aku tau itu hanyalah alasan umi aja supaya aku ga ikut khawatir. Akhirnya aku maksa minta dikirimin foto2 mereka, bagian2 mana yang luka.

Alhamdulillah ga begitu parah dilihat dari foto luka2 nya, namun yang membuat ku semakin sedih adalah satu foto, yah satu bagian foto dari wajah abi ku.

Flash Back
Beberapa bulan sebelum keberangkatanku ke Jerman, ketika aku tengah mengikuti les intensiv bahasa Jerman di Bandar Lampung, abi ku mengalami kecelakaan lumayan parah, yang menyebabkan peilipis mata dan ruas pipinya harus dijahit beberapa jahitan.. Disaat abi ku mengalami musibah tersebut, aku masih di Bandar Lampung dan aku ga tau apa2 tentang hal itu. Setelah waktu libur datang, aku pulang ke rumah, dan ketika sesampainya di rumah aku dikejutkan dengan perban memenuhi muka abi ku. Umi ga cerita hal ini sama sekali.

Dan bekas luka itu kini terbuka kembali dikarenakan kecelakaan pagi itu. Hati ini makin sedih ya Robb, hanya do'a dalam tangis yang mampu ku panjatkan semoga Allah selalu melindungi mereka. .


4 Desember 2013
Sebulan setelah peristiwa kecelakaan umi dan abi, lagi2 aku dikejutkan dengan bbm umi. Siang itu aku tengah asyik cerita sama umi lewat bbm, setelah aku selesai ngeluarin unek2 ku umi gantian cerita. "umi kasih tahu ya rul, tapi kamu jangan bilang ke ani dan nisa ya, mereka lagi ujian. Kemarin ba'da maghrib toko kita kebakaran, tapi alhamdulillah sudah teratasi, ga nyampe kemana2 apinya. Semua pemuda pasar bantu memadamkan api" 

Yap, aku baca bbm itu ketika masih diluar rumah, waktu itu aku masih di Halte menunggu Tram menuju rumah. Tersentak dengan bbm tersebut air mata bercucuran. Ya Robb, tidaklah Engkau menguji hamba-Mu melainkan sesuai dengan kemampuannya.. Hanya itu lah yang ada dalam benak ku.

Aku bertanya penyebab kebakaran tersebut apa, dan jawaban umi makin membuatku kagum padanya. Beliau menuliskan "belum ketemu sebabnya, namun umi ga mau cari-cari, yang jelas bukan bersumber dari listrik. Umi pasrahin aja sama Allah aja, jika ada yang jehil biar tangan Allah yang bekerja, umi bersyukur karena kamu disana banyak yang ngebantuin" 

Alhamdulillah bagian yang terbakar hanyalah bagian dapur aja. Dan kebetulan memang Ruko ini tidak ditempati kalo malem. Cuma diwaktu siang aja keluarga ku beraktivitas di Ruko. Sore kami menghuni rumah kami satu lagi yang jaraknya tidak begitu jauh dengan Ruko kami. Ruko kami letaknya di pasar, namun di Jalur utama jalan, bersebelahan dengan Masjid Al-Ikhlas dan di belakang Ruko adalah Rumah seorang kyiay bernama "Bapak Imam"

Alhamdulillah kejadian itu ba'da maghrib, begitu ada api terlihat, pak Imam langsung mengalirkan selangnya ke Ruko kami tersebut, kebetulan kan lokasi yg terbakar itu sebelahan sama rumah pak Imam. Kemudian beliau langsung menginformasikan melalui speaker Masjid. Alhamdulillah orang-orang disekeliling pasar dan ruko langsung memadamkan api, 2 orang mendatangi rumah kami dan memberi kabar kurang sedap ini kepada umi dan abi ku di rumah. Umi langsung lari menuju toko. Alhamdulillah hanya bagian kecil saja yang terbakar dan tidak merembet ke rumah/Ruko tetangga..

Disini aku hanya mengambil kesimpulan dan berkhusnudzon kepada Allah, bahwasannya Ia ingin menguji hamba-Nya, yang tidak lain karena Ia ingin semakin dekat dan meningkatkan kadar kualitas diri Hamba-Nya...

Hal yang sebenernya membuat ku semakin sedih, di kala kedua orang tua ku membutuhkan aku, dikala mereka ditimpa musibah, aku belum pernah ada di sisi merea.
Pertama, ketika abi menderita komplikasi, aku tengah disibukkan dengan sekolah ku.. bisa baca disini 
Kedua, ketika abi kecelakaan, ketika itu aku tngah sibuk les bahasa
Ketiga, umi dan abi kecelakaan, aku di Jerman
dan yang baru ketika ruko kebakaran pun aku masih jauh dari mereka.

Itu lah sebab mungkin aku ga mau tinggal lama di luar negeri, aku ingin berbakti, aku ingin menuntaskan bakti dan abdi ku kepada mereka. Because they are my strong, they are all of me, they are amazing things that i ever had. And they are my Jannah :)
Peluk Jauh dari anakmu yang selalu merindu mu, umi abi... I love you, ..

Allah menurunkan penyakit beserta obatnya

Diposting oleh Nurul Hasanah di 10.29
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Bismillahirrahmaanirrahim,

Assalamualaikum,
mau flash back lagi, beberapa bulan setelah masuk SMA, kami mendapatkan musibah.. Abi terserang penyakit kompleks, yakni Diabetes, Jantung dan nyaris Maag dan ginjal..
Awalnya aku ga tau apa-apa dan memang ga dikasih tau sama pihak keluarga, sampai pada suatu ketika, sore itu aku tengah les, aku ga tau kalo keluarga ku ke metro dan sempet ke kosan mencari ku. Yang mereka temui hanya seorang kakak kelas ku, teman sekosan. Dia ga tau aku dimana. Adik ku terus menghubungi ku namun hp aku silent. Setelah hari semakin sore aku ga sengaja nengok hp, ada beberapa pesan. "cek kita ada di dokter bla bla bla" aku kaget baca pesan dari adikku itu. Pikiranku langsung melayang, siapa yang sakit? kemudian ga lama adikku bilang, kalo mereka langsung menuju Rumah sakit atau dokter spesialis di Bandar Lampung, karena takut kondisi abi tidak memungkinkan kalo harus nunggu di metro. Kebetluan waktu itu mereka mendapat nomor antrian 63, masih ingat jelas di benakku.. Kondisi abi sangat lemah ketika itu. Ketika komunikasi mulai lancar aku melayangkan semua pertanyaan yg memenuhi otak ini. Siapa yang sakit? sakit apa? dst.. setelah tau kalo abi kena diabetes aku langsung terkejut karena setau ku abi ku itu bukan penyuka makanan manis, bukan penghobi gula. Dari mana beliau bisa mendapatkan penyakit tersebut. Setelah di jelaskan oleh dokter baru mengerti dan paham apa penyebabnya.

Jadi dulu abi ku itu rajin banget olah raga. Olah raga fisik maupun otak. Neliau penggemar olah raga badminton dan catur. Yang membuat aku bangga beliau sering mengikuti tournament2 gitu, dan aku sedari kecil sering sekali diajak beliau untuk menyaksikan tournament atau diajak ketika beliau latihan. aaa kangen masa-masa itu,, miss you so bad dad :(
Oiya satu lagi nih yang keren, dulu pas aku masih SD atau SMP yah, kan toko kami itu di pasar, terus ada semacam perayaan ulang tahun desa atau agustusan gitu, aku lupa yg mana yg pasti hehe. Nah disana juga ada lomba catur, abi ku yang hobi catur ga mau ketinggalan dong, beliau mengikuti lomba tersebut dari awal sampai akhir, dan pada akhirnya memenangkan perdebatan otak tersebut. Neliau meraih juara 1, mendapatkan piala dan beberapa rentetan hadiah menarik lainnya, uuuu subhanallah bangga deh jadi anaknya hehhe :3

Nah ada sisi buruk dari abi ku, beliau dulu juga perokok, namun bukan perokok berat. Cuma sekedarnya saja. Setelah 2 tahun berhenti merokok yang dibarengi dengan berhenti olah raga karena kesibukan di toko, mulai lah penyakit tersebut muncul. Analisa aku yang masih awam ilmu kedokteran ini adalah, mungkin aja itu penyakit disebabkan oleh minuman2 energy yang beliau sering konsumsi ketika sering olah raga dulu. Zat-zat racun dari minuman energy tersebut mengendap didalam tubuh bertahun-tahun dan akhirnya menimbulkan penyakit. Just my opinion #CMIIW

Singkat cerita ketika ada liburan beberapa hari, aku pulang ke rumah, dan pada saat itu adalah saat pertama kali aku pulang sendiri, naik kendaraan umum. Aku biasanya pulang pergi kemana pun diantar jemput sama abi. Kondisi nya yang semakin memburuk tidak memungkinkan beliau menjemputku, gimana mau jemput, untuk beranjak dari tempat tidur aja beliau di bopong bahkan pernah digendong sama umi. Yang membuatku semakin tersentuh ketika aku hendak memasuki rumah aku mendengar beliau menanyakan keberadaan dan kabar ku kepada umi, apa aku berhasil sampai rumah sendiri atau enggak hiks :")

Gak cuma cukup di diabetes saja, penyakit lain pun bermunculan, Jantung. Yap jantung, kata dokter spesialis jantung abi ku, penyakit jantung yang dideritanya adalah bersumber dari penyakit masa kecil yang belum tuntas pengobatannya, dan sekarang muncul dikarenakan sistem imun abi turun karena penyakit diabetes nya.

Semua pengobatan terbaik dicoba, umi ku hanya ingin berikhtiar semaksimal mungkin, mengerahkan seluruh tenaga dan biaya yang aku tahu itu tidak sedikit. Masalah sembuh atau berhasil nya urusan Allah.

Segala obat medis resep dokter ditebus dan dikonsumsi secara baik sesuai perintah dokter. Umi ku manut aja apa saran dokter. Tak hanya itu, beliau juga menampung saran2 dari kerabat, saudara dan tetangga. Yap, alternativ lain, herbal. Tapi tetap dikomunikasikan dengan dokter yang menangani abi.

Yah namanya orang sakit, makan pasti ga enak yaa. Dari situ mulai muncul tanda-tanda penyakit lain, maag,. Untungnya untuk penyakit maag ini keluarga kami sudah berpengalaman dan mengetahui obat herbal nya. Yaitu dari ekstrak kunyit. Dulu al marhumah nenek juga menderita penyakit ini. Nah abi akhirnya rajin mengkonsumsi obat dari kunyit ini. Alhamdulillah maagnya sembuh, eh timbul penyakit lain yaitu ginjal. Ginjalnya mulai menunjukkan kondisi tidak sesuai dg seharusnya. Akhirnya abi ku memperbanyak minum air putih dan alhamdulillah penyakit tsb ga jadi dateng hehehe..

Berbagai obat dan therapi dijalani abi dengan tekun. Pantangan pun juga beliau hindari. Dan pada suatu ketika, bersamaan ketika aku keluar (lulus) SMA, semua penyakit yang diderita abi sembuh. Subhanallah,,,
Dokter menyatakan jantung nya sembuh, diabetesnya juga sembuh. Namun yaa tetap menjaga keseimbangan berat badan dan makanan yang di konsumsi.

Pernah dokter jantung abi berpesan kepada umi, untuk menjada pola makan dan berat tubuh anak-anaknya, supaya menghindari penyakit-penyakit tersebut.

Aku takjub sangat atas kebesaranmu ya Robb, yang dulunya abi harus rajin kontrol bolak balik check up sekarang sudah sembuh dan bisa melakukan aktivitas normal seperti biasanya. Yang dulunya mandi pun tak mampu mengangkat gayung, jangan kan mengangkat gayung, mengangkat tubuhnya untuk beranjakpun tak ada tenaga. Berbulan-bulan umi membopong bahkan sampai harus menggendong abi untuk mandi dll. Harta yang sudah semakin banyak digerogoti penyakit tersebut, usaha keras dan tekat abi untuk sembuh, usaha keras umi untuk berikhtiar, mengabdikan dirinya mengurusi abi dan sekaligus menggantikan tugasnya menjadi tulang punggung keluarga. Dan aku tau itu pasti sangat berat, dimana umi tetap harus mempersiapkan dana pengobatan abi yang tak terhitung lagi besarnya, beliau juga harus mempersiapkan dana pendidikan aku ke jerman, yang jumlah nya pun ga kalah besar dengan dana pengobatan abi. Masya Allah, you are a strong mother a strong women that i ever had. Dan kau tak akan terganti :")


setelah kondisi abi membaik, ada beberapa tetangga yang nyeletuk mengeluarkan unek2 nya. kebanyakan mereka ga menyangka bhwa abi akan bisa sembuh sedemikian. Bahkan banyak yang menduka kalo umurnya sudah tak lama lagi, astaghfirullah..

Namun kehendak Allah lain, Allah memberikan cobaan tersebut ada hikmahnya yang pasti. Abi ku bilang dengan doberikannya ujian sakit tersebut beliau belajar menjadi orang yang lebih sabar..

Yah itu semla tak lepas dari do'a kami semua, dan do'a kawan2 semua, yang tak henti-hentinya memohon merengek kepada Allah, kepada Dzat yang Maha Memberi kesehatan.

Allahu Robbi, Kau begitu Maha Menyayangi Kami, Maha luas kasih sayang-Mu. Allahu Akbar!
Thankyou Allah... <3

Mom, Dad, I'll always love you
whoever you are
wherever you are
whatever you are
i know, i can't repay your kindness
but i know, i can love you forever
forever till Jannah aamiin



Flash Back ke masa SMA

Diposting oleh Nurul Hasanah di 09.44
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Bismillahirrahmaanirrahiim,

Asalamualaikum sahabat,
mau flash back cerita ke beberapa tahun yang lalu..
Ketika lulus UN SMP aku langsung mempersiapkan diri untuk pendaftaran SMA. Sudah dari kecil berkeinginan masuk ke SMA N 1 Metro, salah satu SMA terfavorit di Lampung. Nah aku dulu mengikuti pendaftaran regular, karena jalur khusus ternyata sudah ditutup dan aku ketinggalan info, maklum hidup di kampung jadi agak lemot info nih heheh.. Tapi syukur Alhamdulillah masih bisa ikut jalur reguler. Setelah persyaratan dipenuhi saat nya let's go menuju kota impian!!! hehehe agak lebay sih

Tadinya ragu pas ngisi form pendaftaran, mau ngisi pilihan ke 2 juga atau enggak. Waktu itu aku daftar bareng sama temen 1 SMP juga, dia didampingi orang tua dan keluarganya, aku hanya bersama abi ku. Kita berangkat satu mobil. Ngeliat dia nulis pilihan ke 2, aku jadi bingung dan akhirnya yaudah lah nothing to lose isi aja, tapi tetep fokus pada incaran, yap SMANSA METRO hahaha...

Beberapa hari kemudian tes dilaksanakan, setelah itu beberapa hari menunggu, disaat menunggu ini Subhanallah berasa tiap hari deg-deg mulu. Selalu update info melalui tante aku yang tinggal di metro. Pada suatu hari si tante nelfon dengan sumringahnya, macem interogasi biodata aku, mulai dari nama, tempat tanggal lahir dll. Dan am Ende, pada akhirnya doi bilang "diterima di SMA N 1 Metro" sujud syukur ku persembahlkan pada-Mu ya Robb. Dari SMP ku ada beberapa yang mendaftar, namun hanya aku satu-satunya yang lolos seleksi, alhamdulillah..

Even di Metro banyak keluarga dari pihak abi dan Umi tapi orang tua memilih untuk menyewa kos-kosan untuk ku. Ya supaya ga kejauhan gitu juga sih dari SMA, nah kos-kosan pertama aku ini letaknya dibelakang SMA, enak kan ga perlu jauh-jauh hehehe...

Kelas X adalah tahun penentu jurusan, apakah kita bisa masuk IPA atau enggak. Oiya jurusan IPA itu kayaknya kalo di indo dominan banget, identik banget, kayak yang dikedepankan gitu. Nah karena cita-cita emang pingin jadi dokter kan ya mau ga mau emang harus masuk IPA. Wah ga kebayang kalo aku sampe masuk IPS, ekonomi kelas 1 aja remed mulu, apalagi geografi. Sosiologi nambah puyeng lahi dengan tokoh2 luar negeri yang namanya jelimet2 itu, enggak deh makasih banget muehehehe :p *piss*

Nah di kelas X ini di kelas aku X6 ada 2 orang yang punya naman nurul, akhirnya dari pada bingung ada beberapa temen yang berinisiatif memanggilku dengan nama "nuha" yap singkatan dari nurul hasanah. Eh baru-baru ini baru tahu ternyata nuha itu termasuk salah satu nama islami yang artinya subhanallah, jangan kaget ya hehe :p
artinya "orang yang cerdas" aamiin, aamiinin aja ya sahabat bloggers heheheh

Semester awal kelas X dapet info dari sekertaris kelas, bahwasanya sudah ada 3 orang yuang di jamin masuk jurusan IPA dari kelas ku itu. Alan Gustomi, Astri kopri dan Nurul Hasanah. KEtika dia menjerit menyampaikan info tersebut di kelas aku langsung kaget, Subhanallah makin semangat nih belajar nya heheh..

Kelas X lewat, masuk kelas XI, yap alhamdulillah lolos seleksi jurusan IPA. Awal kelas XI adalah pembagian kelas, nah dimasa aku dulu hanya ada 4 kelas IPA dan 2 kelas IPS, aku masuk kelas XI IPA 3. Pembagian kelas ini secara merata dan tidak ada kelas unggulan, semuanya sama rata, yang puiter banget, pinter dans sedang di bagi rata tidak dipisah-pisah. Jadi ga ada kelas unggulan yah ;)

Di sinilah kami mulai meniti langkah kami bersama, 32 karakter berbeda yang disatukan dalam sebuah wadah. Kami memberi nama kelas kami d'MASTER yang artinya the minister of scince three. Awalnya memang masih canggung, namun kecanggungan dan kejaiman itu luntur seiring berjalannya waktu yang menjadikan kami semakin erat, dan menjadikan kami satu sebagai sebuah keluarga, ya keluarga d'master. Kelas ini tetap hingga lulus. Aaa ngomongin d'MASTER aku jadi kangen kalian guys. How are you guys, kapan yah kita bisa maen bareng lagi kayak orang demo, sekalinya maen jalan bareng 1 kelas, inget tuh peristiwa ngedemo rumah rova hahaha. Yakali maen ke rumah orang tanpa ngabarin dulu, maennya ga nanggung2 lagi. 1 kelas cabut semua menuju rumah rova di Bantul mueheheh.. :D :P
Makan bareng, gokil2an bareng, curhat pun bareng tuh sekelas, inget banget peristiwa di rumah ana, waktu itu Ramadhan dan kita ngadain acara buksaber, buka saur bersama. Nah nginep tuh di rumah nya si ana yang jauh aja dari kota metro muehehe piss ana ;)
terus sebelum bobo kita macem ada seksi curhat, gatau deh awalnya gimana jadi perorang curcol gitu, ada tangis canda tawa jadi satu.. kangen kalian shob :(
semoga tahun depan kita bisa buber bareng lagi yah, jalan2 bareng lagi, aaa d'master i miss you so bad :(..

Yah segitu dulu deh, kalo cerita tentang d'master mah ga ada abisnya, karena sampe sekarang kita masih terikat layaknya kita waktu sma dulu. Yang pasti i'll always miss you guys :")

ini foto beberapa tahun yang lalu, saat perpisahan bersama kepala sekolah bapak Suwahab :D




Oiya ini menu foto pas kelas X nih, masih pada cupu-cupu banget hahah :P


oiya ini ada foto SMANSA masa kini, beuh ga ada obat keren meeen, SMANSA makin keren ketika kita udah lulus hiks, jadi ga menikmati gedung baru yang pintu nya kalo kata cici kayak pintu alfamart muehehehe. Tapi yang ga abis pikir itu dari tahun ke tahun tetep aja ya boros nya ga ilang ilang, di kelas udah ada AC eh masih juga dipasangin kipas angin -.-"





ini pas kemaren balik ke Indo, ketemuan sama d'MASTER di SMANSA


 ini sok hormat bendera padahal cuma tiangnya doang, kagak ada bendera nya muehehehehhee
 ciyeeeh depan gerbang utama nih, dari kiri ke kanan: Hasan, Cici, Imron, Sila (siti Latifah yang panggilannya ikut disingkat jadi sila), Abu Rizak Bakrie (nama aslinya sih Very anggara, tapi doi mirip banget tuh sama om bakrie hahha makanya dijuluki begitu) Mami( namanya dwi retno), bang bul (dipanggilnya bang bul ata bule, nama asli andhika wicaksono)





ini masih dihalaman depan juga sih, di taman depan sebelah lapangan basket

 yang ini di depan kelas IPA dari lantai 2
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~>>>>>>
<<<<<~~~~~~~~ yang ini depan kelas IPA juga deh kalo ga salah 



ini waktu kelas XI bersama wali kelas, bu Purba huru kimia yang hmmmm :")
ini di depan Lab Kimia deh kalo ga salah, ,asih lengkap beserta Jas Lab plus seragam kotak2 khas SMANSA METRO


yang dibawah ini foto-foto kelas XII, menjelang kelulusan



ini jaket d'MASTER loh, merah membahana euy :P


Sedikit info tambahan ah sebelum di publish haha,,
d'MASTER itu narsisnya ga ketulungan, kalo udah ada yang pegang kamera, mau kamera DSLR, mau kamera digital atau kamera HP sekalipun, sekalinya poto itu ngebuat album yag isinya ratusan. Belum puas kalo belum sampe 200an poto buat sekali sesi deh kayaknya d'MASTER ini mihihihi

d'MASTER terdiri dar 32 karakter unik nan berbeda bin khas :D
berikut nama-nama anggota d'MASTER:

  1. Hasan Nuruddin 
  2. Muhammad Adipurna K 
  3. Nurul Hasanah 
  4. Siti Latifah Destikasari 
  5. Imron Rosadi Surya 
  6. Azizah Syiami Mutik 
  7. Andhika Wicaksono 
  8. Dwi Retno Puspita Sari 
  9. Maria Immaculata 
  10. Nurul Fitriana 
  11. Wulan Purnamasari 
  12. Wieke Apriana
  13. Widyeka Triastiti 
  14. Imroatin Tiitiin 
  15. Nisrina Prameswari 
  16. Irfan haikal fasha 
  17. BAYU EGA FIRMANSYAH
  18. Athifa Rahma 
  19. David Octa Rengga 
  20. Nopris Tiara Anisa 
  21. Rova Anisy Kurlillah 
  22. Afifa Yasin
  23. Syah Akbarul
  24. Arpin Bahreka Putra
  25. Gita Dewita
  26. VhiTo YuDha 
  27. Fitrianna Rahmawati 
  28. Antika Dewi 
  29. Ayu putri prahastini 
  30. Fery anggara 
  31. Yayang riyandini 
  32. meida nugrahani 
2 dari kami berada di Jerman meneruskan study, 1 di Mesir dan sisanya tersebar luas di universitas-universitas bergengsi di Indonesia. Dan beberapa sudah mulai kerja, yah anak2 lulusan STAN mah cepet yah kerjanya kuliahnya juga cepet muehehhe..
Keep Hamaas guys, tetap berjuang and keep smile :) khasnya d'MASTER..


Sabtu, 07 Desember 2013

Pertolongan itu datang

Diposting oleh Nurul Hasanah di 09.59
Reaksi: 
1 komentar Link ke posting ini
Bismillah,...

Assalamualaikum sahabat,disini aku mau cerita tentang pengalaman aku daftar ke Universitas di Jerman sampai pada akhirnya keterima juga di salah satu perguruan tinggi tersebut.

Leipzig, yap tempat aku menamatkan Studienkolleg ku. Banyak cerita yang terukir di kota tersebut, mulai dari seneng, sedih, haru. Dan disinilah aku menemukan teman2 baik, sahabat maupun keluarga baru. Beberapa bulan tinggal di kota ini udah ngebuat betah banget, gimana enggak coba, biaya hidup disini jauh lebih murah dibandingin ama kota-kota lain. Selain itu, nilai plus nya adalah Leipzig itu kota yang menurut aku lumayan gede, dan lengkap (di mata aku definisi kota yang lengkap itu kalo punya toko halal dan toko asia nya hahaha)..
Nah beberapa bulan setelah lulus Studkoll ternyata aku dapet nih kerjaan sampingan, yang kerjanya cuma hari minggu dan gajinya gede meeeen.. Udah makin mantep aja tuh pingin tinggal di Leipzig aja, pengen kuliah disini aja.

So itu tadi sekilas tentang Leipzig dan kenapa aku demen banget sama kota ini.

Balik lagi ke topik awal, jadi setelah lulus Studkoll ada waktu 1 semester, karena itungannya aku nunggu semester depan soalnya aku lulus STK di Sommersemester, sedangkan Universitas yang ada kedokterannya itu bukanya kebanyakan di Wintersemester, dan juga Ijazah STK nya telat nih dapetnya, gegara ujiannya juga emang telat dari pada STK yang lainnya hahaha lol. Waktu itu tuh aku manfaatin buat Pflegepraktikum dan cari-cari info soal Univ di Jerman. Info udah terkumpul mulai persiapin semua dokumen dan persyaratan. Sekarang tiba saatnya pendaftaran dimulai jeng jeng jeng haha..

Jadi ceritanya aku daftar ke banyak Univ, kalo ga salah sekitar 20 an Univ deh aku daftarin, haha lebay. Iya emang, soalnya nilai FSP aku kemaren kan ga begitu memuaskan, jadi buat cadangan dan jaga2 akhirnya daftarin aja banyak2 siapa tau kan nyantol 1. Nah, disini sistemnya 1 univ bisa milih 2 jurusan. Dari semua formulir pendaftaran aku cuma ngisi jurusan pertama aja, yaitu Kedokteran. Keputusan ini udah ditimbang timbang dan hasil dari diskusi sama ortu sih. Awalnya agak ragu, agak ga pede sama nilai rata-rata yang didapet dari Stk, cuma yaudah Bismillah aja deh. Umi aku nih yang selalu mantepin, kalo ga udah ga ngerti lagi dah haha..

Pas udah waktunya pengumuman, mulai deg deg an nih, satu per satu surat dari Univ yang udah di daftarin dateng nyamperin kotak pos, email pun juga masuk. Nah saat saat genting gini aku balik ke Indo, berharap dapet kabar gembira pas lagi di Indo, kan bisa langsung peluk emak babe tuh, mikir nya sih gitu, eh gataunya selama sebulan di indo, dan selama itu pun banyaaaak banget surat yang dateng, nyaris semua univ yang aku daftarin udah ngedarin surat pengumuman, dan kalian tau isinya apa??? Isinya penolakan semua, uuu sedih L
Sampe hari terakhir di Indo, sesaat sebelum boarding, di Bandara, lagi mellow mellow nya mau pisah sama ortu lagi, eh aku kelepasan ngomong, kurang lebihnya aku ngomong gini sama umi: “mi kalo ga dapet univ gimana”, dan umi pun menjawab: “dapet-dapet, nanti kalo udah sampe Leipzig dapet univ dapet, tenang aja”.

Tiba nya kembali di Jerman, harapan makin pupus gegara ada beberapa univ yang belom kasih surat edaran, akhirnya nanya ke temen2 yang daftar disitu dan kebanyakan dari mereka udah dapet surat penerimaan. Makin berpikir kalo ga dapet surat berarti ditolak aaaakkkk makin galau.

Sampe pada akhirnya ketemuan sama temen2 STK, dan beberapa diantara mereka udah dapet Zulassung (semacam surat penerimaan) dari Uni Leipzig. Dan kebanyakan ga diambil, karena mereka udah ambil yang dari uni lain. Terus mereka pada nyaranin kalo aku musti nanya ke bagian Akademisches Auslandsamt (yang menangani bagian mahasiswa asing). Selang beberapa hari pergi deh ke Akademisches Auslandsamt, hasil dari situ ternyata nama aku ada di urutan 68, dan mereka cuma ambil 15 mahasiswa asing aja. Makin sedih makin galau etapi ga makin pupus harapan doong. Jadi kurang lebihnya percakapan aku sama si Frau Schwarz (yang menangani bagian Akademisches Auslandsamt) begini:

Nurul: “selamat siang”
Frau Schwarz: “selamat siang, ada yang bisa saya bantu”
Nurul: “iya, saya sudah mendaftar untuk Universitas Leipzig, tapi sampai sekarang saya belum mendapatkan kabar, apakah saya diterima atau ditolak”
Frau Schwarz:”Anda mendaftar untuk jurusan apa ya?”
Nurul:”kedokteran”
Frau Schwarz:”maaf anda diurutan ke 68, dan kami hanya punya 15 Quota untuk mahasiswa asing, kalaupun mereka ga ngambil tempat mereka sepertinya masih agak susah deh”
Nurul:”oh begitu ya, kalo bole saya tau, diatas saya ada ga orang Indonesia yang mendaftar”
Frau Schwarz:”ada, dan dia dapet Zulassung nih”
Nurul:”oh iya saya kenal dia, dan dia bilang ke saya kalo dia ambil di kota lain, jadi dia ga bakal ambil tempat dia di sini”
Frau Schwarz:”ya, tapi kita ga bisa langsung ambil kamu sebagai pengganti, karena prinsipnya yang pertama kita liat nilai dan yang kedua kita liat asal Negara. Nilai kamu relative bagus kok dan pendaftar dari indo yang nilainya lebih baik ga ada, itu bisa jagi kelebihan untuk kamu, tapi saya ga bisa ngasih garansi.”
Nurul:”achso, alles klar, makasih frau”


Nah dijawab begitu aja aku udah seneng banget, berasa ada pencerahan gitu hahah. Dia bilang suruh nunggu sampe waktu pengambilan tempat abis, setelah itu bakal diadain penyaringan lagi. Seminggu atau sepuluh harian deh nungguin itu, abis itu aku dateng lagi deh ke doi.

Frau Schwarz:”aduh sayang sekali anda belom dapet tempat juga, anda diurutan ke 28 sekarang, sedangkan kemaren ada 10 orang yang ga ngambil tempat mereka, jadi kita ngebagiin ke 10 orang berikutnya, yang artinya berenti di urutan ke 25. Jadi anda sekarang di waitinglist no. 3”

 Dengan kagetnya aku langsung nanya balik:

“saya di urutan ke 28? Saya waitinglist no. 3?”

Frau Schwarz:”yap, tepat sekali.”

Tanpa basa basi saking girangnya langsung pingin cepet cepet pamitan dan keluar ruangan, langsung kasih kabar ortu hahaha
Padahal baru juga nauk ke waitinglist no. 3 udah girang abis.

Selang beberapa hari eh dapet Email, gataunya Email ini bener bener yang ditunggu, dan akhirnya isinya bukan penolakan lagi tapi penerimaan.. Alhamdulillah akhirnya diterima jugaaa. Seneng bukan main, langsung kabarin orang tua dan orang-orang terdekat.


Setelah dipikir-pikir bingung juga kenapa yang tadinya urutan no 68 bisa naik drastic ke urutan no 28. Aku pikir mungkin setiap nilai mereka ambil 1 orang, soalnya yang punya nilai sama itu ada banyak banget, dan kan katanya diliat dari Negara asal juga. Nah mungkin yang nilainya sama kayak aku dia bukan Stk Leipzig, soalnya itu juga kelebihannya sih kalo daftar di tempat dimana kita dulunya STK disitu, bakal dijadiin bahan pertimbangan juga sih kayaknya.

Yah whatever apalah, yang pasti dan yang jelas, yang aku yakini itulah pertolongan dari Allah sang maha kuasa, kalo ga atas kehendak-Nya mana mungkin bisa semuanya jadi begini kan, heheheh. Itulah jawaban dari do’a-do’a kami…

Jadi inget ada temen yang bilang gini, “yaudah rul ga usah disesali, siapa tau nilai lo bakal menjadi kebaikan buat lo dikedepannya ntar”.

Nah berlandaskan kata2 dia ini jadi mikir, iya juga ya, kalo waktu itu aku dapet nilai lebih bagus mungkin aja aku ga dapet di Uni Leipzig kan, Uni yang selama ini aku idam-idamkan. Bisa jadi aku udah keburu dapet di kota lain.

Yah namanya juga takdir ga bisa ditebak. Sekarang tinggal fighting di bangku kuliah nih, doakan istiqomah belajarnya ya teman-teman  J

           


Pflegepraktikum

Diposting oleh Nurul Hasanah di 09.45
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Assalamualaikum...

Bismillah yah, :)
Ga ngerti gimana ngejelasin secara enak nya, jadi intinya kuliah Medizin (Kedokteran) itu disini ada 2 bagian selama masa kuliah, masa kuliah normal 12 semester 3 bulan, ini dia:

1. Vorklinik

lamanya 4 semester, setelah itu ada ujian negara, semacam ujian kedokteran tahap awal ( yang pertama) salah satu syaratnya harus udah praktikum minimal 3 bulan, nah praktikum disini lah yang disebut pflegepraktikum. Praktikumnya disini kayak suster, jadi ngelakuin apa yang dilakuin suster, kayak : mandiin pasien, melayani pasien, beresin ruangan pasien, dll.


2. Klinik

setelah vorklinik masuk lah semester agak atas, yaitu klinik, disini nanti ada yang namanya praktek lagi, nah praktikumnya minimal 4 bulan, disini kita sudah bisa memeriksa pasien karena sudah ada ilmunya, jadi udah bersama dokter gitu kerjanya, ga sama suster lagi, yey :D.


Kita mulai cerita yuk. Jadi setelah lulus STK (Feb. 2013) seharusnya daftar Uni, tapi ga sempet udah ketinggalan, karena pendaftaran untuk Sommer Semester batas akhir tgl 15 Juli, sedanglkan aku lulus 1 Feb. Yah sedih, eits enggak dong, udah siap2 dari dulu kok, lagian Sommersemester ga begitu banyak Uni yang buka pendaftaran. Alhasil harus nunggu 1 semester untuk mendaftar di Wintersemester. Yap 1 Semester. Karena udah siap2 dari awal, sebelum lulus STK udah mulai daftar praktikum di Rumah Sakit. Alhamdulillah dapet tempat di Uniklinikum Leipzig. 2 bulan praktikum, 1 bulan di Hals-Nasen-Ohren (HNO) kalo indonya sih THT, dan 1 bulan di Neurologie, Gastroenterologie und Hepatologie.


    Bulan Pertama
04.02.2013 hari pertama di HNO, waktu itu masih winter, dapet Frühdienst (sift pagi), masuk jam 6 pulang 14.30. Berangkat pagi2 masih bersalju, dingin brrr.. Disini banyak ketemu temen baru, banyak kenalan, ada yang sama2 lagi praktikum, anak Medizin semester 1, ada juga yang udah semster 8, dia udah prakteknya kaya dokter, ga kayak aku, heheh. Disini banyak yang aku pelajari, paling utama memperlancar bahasa. Belajar banyak alat2 rumah sakit, bahasa2 medis dan banyak lagi. Oh iya ada beberpa cerita lucu nih, kalo pas dapet shift sampe malem, aku pasti bontot nasi kan, nah masak lah, nah pas makan malem bareng suster dan temen2 yang lainnya, mereka pada heran kagum gitu, kenapa aku tiap hari masak dan terlihat enak tsaaahhh, padahal cuma paling goreng fischtäbchen sma bikin tumis haha. Eh dulu pernah iseng bawa pisang goreng aku kasi ke mereka, ih mereka seneng bgt, enak katanya, minta diajarin bikin padaan wkwkw.
Disini setiap pasien yang masuk pasti akan dioperasi, nah setelah dioperasi kebanyakan pada susah ngomong atau ngomongnya ga jelas, disinilah mulai belajar memahami bahasa dan maksud pasien, apa yg dia pingin. Ga kerasa waktu berlalu begitu cepat, tiba2 udah 1 bulan aja, nah pamitan nih ceritanya ama pasien2 yang udah deket, hampir semua deket sih, soalnya tiap hari ketemu, oh iya tugas aku biasanya ngukur temperatur, tekanan darah, gula darah, nganter dan jemput pasien dari ruang operasi dll. Pas pamitan seneng deh, para pasien pada ngedoain gitu, malah ada yang sampe ngasih kado segala, biasa coklat. Jerman terkenal selain mobilnya juga coklatnya yang macem2 dan enak2 bgt loh. Ada yang sampe minta alamat dan ngasih alamatnya balik. Seru sih, bikin kangen nih Rumah sakit. bye-bye HNO.

    Bulan Kedua
05.03.2013 beranjak ke stasiun berikutnya, yaitu bagian yang berhubungan dengan syaraf, usus dan hati. Aku bingung mau cerita apa dari stasiun ini, ga ada yang spesial, eh doch ada. Pernah dulu beberapa hari pake khimar item dan baju daleman panjang item, banyak bgt pasien yang nanya apa ada arti khusus kok aku pake item2 gitu, yah mau gamau harus jelasin, padahal ga ada arti khusus, ada yang bahkan ngira lagi sedih, padahal cuma matchingin baju ama khimarnya aja -_-. Ada ibu2 yang sering ngobrol sama aku, die ngerasa seneng aku banyak bantu dia dan begitu perhatian, eh aku dikasih hadiah. Ada lagi ibu2 yang sengaja nanya tentang jilbab, ga lama aku lagi di koridor dipanggil sama bapak2, dia minta aku dateng untuk ngeliat istrinya di kamar, aku tanya kenapa kok ga ngebel aja, kata dia udah dateng aja, eh gataunya si istri mau ngasih aku coklat 1 kotak gitu, dia bilang itu rasanya enak banget, udah selipin dikantong aja, jangan bilang ke suster, dia ngasih itu karena suka dengan keramahan aku, terutama pas dia tanya tentang jilbab. Waw padahal biasa aja, kan emang kita harus selalu berlaku baik dan ramah sama siapapun yah hmmmh…. tapi ada yang nyebelin juga nih di stasiun ini, namanya suster claudia, dia ngeselin deh. Pas hari pertama dia ngeliat aku dia ramah datengin aku dan nanya2, eh ujung2nya dia nyindir soal jilbab, aku bilang aja aku udah sebulan kok praktikum di HNO dan ga ada masalah, dia bilang dia akan tetep tanya soalnya menyangkut kehigenisan, apa bgt dah, tapi alhasil tetep boleh kok yeey ga ada masalah, rese aja huh :p


selama praktikum aku merasa ini benar2 cocok dengan ku, aku semakin mantap untuk menjadi dokter. Doakan ya guys mudah2an dilancarkan dan istiqomah belajarnya hihihihhi!!



daan itu lah 2 bulan  cerita singkat praktikum ku. Kalo mau diceritain semuanya panjang, ada pertanyaan? tanya langsung aja hahaha :p

STUDIENKOLLEG Part 2

Diposting oleh Nurul Hasanah di 09.36
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Assalamualakum,..

Bicara soal STK dan sisi lain dari kehidupan terjal mahasiswi Jerman...
Yap memang pilihan ku untuk kuliah di sini, bukan mau orang lain bukan mau orang tua ku, ya ini mau ku, pilihan ku dan keputusanku . Terkadang ada rasa sedih kenapa memutuskan pergi sejauh ini, namun harus tetap istiqomah, aku yakin insyaallah ini yang terbaik, Allah menyediakan rencana yang lebih dahsyat untukku. Harus tetap bersyukur atas segala nya, diluar sana pasti banyak yang menginginkan berada di posisiku, meski mereka tak tau bagaimana rasanya, senang sedih, suka, duka, manis, pahit kehidupan dimulai dari sini.

Dokter. Ya, sebuah cita-cita dari kecil dan terus menguat seiring berjalannya waktu yang mendewasakan ku.
Sebagai seorang warga negara asing, kita ga bisa seenaknya keluar masuk tempat sekolah. Ada beberpa syarat dan ketentuan. Ah panjang kalo mau dibahas satu persatu, bahas tentang aku aja yah :D

Sebelum kuliah aku harus lulus sebuah ujian yang namanya Festellungsprüfung (FSP). Untuk FSP ini sendiri ada 2 pilihan, kita bias langsung mendaftar dan mengajukan formulir untuk langsung mengikuti ujiannya saja atau kita masuk ke STK dulu. Beda? Jelas beda dong, karena kan yang akan diujikan materi2 atau pelajaran2 SMA namun dalam bahasa Jerman, kalo langsung ikut ujiannya gay akin bias lulus apa lagi dengan nilai sangat memuaskan, nah kalo lewat jalur normal ya masuk STK dulu. Jadi di STK kita belajar biasa, normalnya 2 Semester kalo lancer hehehe. Di STK ini udah di pisah2 gitu. Jadi di STK ada beberapa grup: M-Kurs (ini kalo kuliahnya mau ambil jurusan yang berhubungan dengan Kedokteran dan Biologi), T-Kurs (kalo mau ambil Teknik), G-Kurs (kalo mau ambil yg berhubungan dengan Seni), W-Kurs (kalo mau ambil ekonomi) dan S-Kurs (berhubungan dengan bahasa).

Sebelum STK pasti ada ujian masuknya dong, yap. Sempet tes di Marburg, ga lolos, maklum itu dulu beberapa hari dateng langsung tes, na ja masih kulturschock dan lain2, bahasa belum memadai, dan masih sangat minim bahkan. 1 bulan kemudian tes di Leipzig, alhamdulillah dapet. Di kota ini lah ku mulai perjalanan hidup ku, sendiri.

Di STK mulai dapet temen baru, dari negara2 lain. Di kelas aku dari Indo sendiri, yah mayan lah bias mengurangi ngobrol dengan sesame bahasa Indo dan memperbaiki deutsch heheheh, awalnya sih masih pada jaim2 gitu, apalagi dikelas banyak yang dari Negara yg sama, jadi ya kayak ngegrup sendiri2 gitu, tapi ini ga bertahan lama, seminggu dua minggu kami mulai membaur dan lama kelamaan menyatu menjadi sebuah keluarga kecil hahaha.


Oia karena mau masuk Medizin (Kedokteran) aku masuk M-Kurs (Medical-Course). Belajar Biologie, Physik, Chemie, Mathe, Deutsch dan Informatik. Mengulang materi SMA sih, tetapi dalam bahasa Jerman.

Semester pertama, alhamdulillah lancar, nilai bagus, lulus dan naik ke Semester 2. Di Semester 2 ada beberapa jurang, di Klausur ( Ujian) pertama Mathe dapet nilai yang ga begitu memuaskan, gara2 gurunya ganti, dan belom terlalu ngerti gimana metode klausur dia, alhasil banyak temen yang ga lulus. Alhamdlillah lulus si, tapi aku orangnya kan mau dibilang perfeksionis juga enggak, di bilang ambisius juga enggak, yang pasti pingin selalu menjadi salah satu dari yang terbaik, apalagi dibidang pendidikan haha apa banget ya . Untuk mata pelajaran lainnya bagus, lancar alhamdulillah hampir dapet 1 semua. Oh iya disini rentang nilai 1 - 4 . Paling tinggi 1 (91%-100%). Ada 2 klausuren di setiap semester, nah nilai klausur di semester 2 ini nantinya akan digabung dengan nilai FSP untuk jadi nilai akhir di Ijazah STK. Phisik, sakit hati banget, biasanya pas kontrolle ( ujian harian, yang selalu dadakan tanpa pemberitahuan) dapet nilai 1 mulu, paling nggak 2 lah jelek2nya. Klausur pertama dapet 1, klausur ke 2 dapet 2. Nah pas FSP nih sedihnya, gatau kenapa kok dapet 4???!!! Sedih banget, guru aku sampe ga percaya, dan ngoreksi kerjaan aku berulang ulang kali, sedih, dan akhirnya nilai akhir Physik aku ga begitu bagus :( .
Aku selalu menekankan pada diriku sendiri, ah nilai itu ga mencerminkan kemampuan seseorang, pas dapet pahitnya ya nilainya jelek, itu kan ada banyak faktor.

Oke akhir cerita Alhamdulillah aku lulus STK dengan nilai rata2 yang memuaskan, kemudian saatnya daftar Uni jeng jeng jeng. Setelah penantian sekian lama tsaaah, akhirnya tepat pada 06.09.2013 aku mendapatkan Email dari Universität Leipzig yg menyatakan kalo aku keterima di Uni Leipzig, Alhamdulillah seneng nya sungguh mega luar biasa, pingin nya langsung meluk emak, ya sayangnya emak di indo hiks hiks, peluk hp #loh.


Udah dulu ah ya disambung dicerita berikutnya, perjalanan masih berlanjut, semangat!!!!!
 

Autumn itu Maple Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea