Rabu, 26 Februari 2014

Pipi bakpao ala boboho ulala~

Diposting oleh Nurul Hasanah di 21.15
Reaksi: 
2 komentar Link ke posting ini
Assalamualaikum...

Huuuuhaaah Alhamdulillah akhirnya bisa buka mulut agak lebaran dikit plus ngomong agak jelasan lagi after operasi :D

Jadi gini loh ceritanya, tadi siang itu jam 14 waktu eropa tengah saya abis dioperasi nih huuhuhhu,, seumur-umur belom pernah, Alhamdulillah, yang namanya di jahit apa lagi di operasi, eh sekalinya operasi di Jerman, bah mantap kali kan tuh mihihih ^^

setelah diombang ambing lempar sana sini, berkali-kali termin ini itu, akhirnya kelar juga masalah gigi, mudah-mudahan ga ada masalah gigi yang baru lagi aamiin..

oiya kisah perombang-ambingan si gigi bisa di baca di episode sebelumnya, disini 

sedikit ngelanjutin kisah sebelumnya,,,,
setelah ketemu sama dokter bedah dan di periksa, terus di jelasin gigi mana aja yang harus dikeluarin dan serentetan penjelasan yang lainnya, akhirnya disuruh, dan lagi lagi buat apa? Termin lagi -_-"

Terminnya lumayan agak lama sih...

Awalnya ga ada rasa takut atau ngeri sih mau jalanin operasi mulut ini, eh pas hari H, di dalam tram menuju tempat operasi aku baca-baca berkas yang dulu karena beberapa harus ditanda tanganin. Eh pas ngebaca resiko dan kawan kawannya jadi merinding disko sendiri haduuuh ya Allah serem amat -.-

Bismillah aja deh o:)
Baru disuntik bius udah kesakitan, haduuh ruuul --"
Setelah semua daerah bius tebel, mulai deh para dokter dan asistennya beraksi menjalankan misi nya mengobrak abrik isi mulut saya *eh*

Kirain bakalan lama aja operasinya, eh gatau nya bentaran doang. Cuma rasanya di kursi operasi itu dag dig dug kayaknya lama banget huhhuhu
Mana pipi ditarik kesana kemari, takut aja kalo tuh bibir ntar robek atau giman-gimana gitu -.-
zum Glück Masya Allah ciptaan Allah mang paling sempurna, meskipun ditarik kesana kemari ga tau dengan tenaga berapa Newton deh itu tadi *lah kok jadi fisika* tapi tetep aja balik seperti sedia kala, tanpa kerusakan sedikitpun. Masya Allah perhitungan Allah emang maha dahsyat, ciptaan-Nya tak tertandingi :") 

Lama operasi sekitar satu jam deh, mungkin ga nyampe malah. Setelah operasi bener-bener ga ada mood banget buat ngomong. Ditanya dan di jelasin lagi sama dokternya harus ngapa-ngapain aja cuma jawab ja sambil manggut-manggut. Serius itu bener-bener rasanya pipi itu beraaat banget, berasa bengkak banget. 

Oia keinget tadi pas si dokter nya lagi ngejahit luka nya, pikiran melayang keinget si paul dan bathin dalam hati "wah si paul ntar kerjaannya bakalan kayak gini nih, ah kan ribet kan, ngejahit jaringan digusi kan pasti ribet banget, belom lagi kalo yang diurusin itu anak-anak, kan mulut nya kecil, cari spacenya juga pasti susah".

Hahaha sekarang makin kuat deh alasan untuk tidak berminat di kedokteran gigi -.-"

Aha,, sebelum operasi tadi dikasih kertas kecil gitu, apa aja yang boleh dilakukin after OP dan apa aja yang harus dihindari. menurut peraturan dan saran dokter emang seharusnya after OP itu ngurangin intensitas ngomong, eh yang namanya Nurul Hasanah ssusah kan kalo disuruh diem. Jadi abis OP tadi, aku dama Mutti langsung jalan ke Zentrum menuju Apotek buat ambil obat pereda rasa sakit setelah OP, karena bekas jahitannya pasti nimbulin rasa ga nyaman kaaaan.. Sepanjang jalan ga berenti dah ngomong, emang bener-bener yak pipi bengkak ga bisa buka mulut aja tetep aja berkicau -.-""" 

Ternyata tadi pas balik OP itu masih kuat banget pengaruh obat bius nya, jadi mau nyerocos sepanjang sepur juga kagak kerasa sakit. Eh pas udah di rumah, beberapa jam kemudian, mulai deh efek biusnya hilang, mulai deh nyut-nyutan huaaa...

Akhirnya maksain makan puding kentang buatan mutti,, untung kemaren si mutti abis bikin pudding, kalo enggak kan ribet musti masak yang lunak-lunak dulu. Jujur sih perut laper, tapi sebagai pasien yang baik kan harus mengikuti saran dokter. Kata bu dokter ga boleh makan dan minum selagi efek bius masih ada. 

Nah gegara ga tahan laper dan luka OP mulai nyat nyut akhirnya maksain diri deh buat nelen puding nya mutti, beuh mau ngabisin sepotong aja susah banget. Karena emang masih bengkak banget bibirnya dan susah buat buka mulut. Ngomongpun sebenernya ga jelas hahaha

Beberapa saat setelah minum obat eh pelan-pelan bengkaknya kempes, nyut-nyutannya juga hilang, Alhamdulillah. Perlahan-lahan mulai bisa ngomong dan ketawa ketiwi lagi, terus si paul dan mutti langsung ketawa deh nge merken aku bisa ngomong lagi hihihi ^^

Yah masih ada beberapa season lagi sih, kan masih musti ngebuka jahitannya lagi. Huah semoga nanti ga sakit dan bengkak-bengkak lagi deh aamiin. Serius ini pipi udah kayak boboho aja, emang dari sononya udah pipi bakpao ditambah bengkak abis OP, jadilah pipi bakpao plus boboho ulala >,<

Nurul after OP

pipi menceng binti mereng kesana kemari after OP. Itu ga terlalu keliatan tembemnya sih, aber trotzdem tetep TEMBEM -.-

Dokter gigiku bisa bahasa Indo loh :D

Diposting oleh Nurul Hasanah di 20.38
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Assalamualaikum,,,


Mau cerita sedikit pengalaman ke dokter dah. Jadi, beberapa waktu yang lalu, sekitar desember deh kalo ga salah, aku mutusin buat cek ke dokter gigi, gegara ada masalah gitu di gigi dan gusi. Berawal dari gigi berlubang, eh gatau kenapa si gusi terlalu atraktiv deh pake tumbuh segala di lubang itu tadi -.-"

Awalnya ngira itu bukan daging gusi, eh lama kelamaan setelah berminggu-minggu kok nggak ilang-ilang gitu. Kirain mah kan bakalan ilang sendiri. Mulai agak khawatir mengapa gitu akhirnya mutusin ke dokter Nico Lindemann. Kenapa pilih ke dokter ini? Ada ceritanya hehhe

Cerita berawal dari kang Nandi, mahasiswa doktoral yang rajin ke dokter gigi Nico. Si kang Nandi dan keluarga beserta si kembar (anak-anak kang Nandi) emang udah langganan ke dokter Lindemann. Kang Nandi sempet cerita heboh gitu pas dulu pertama kali ke dokter gigi ini, karena si dokter jago bahasa Indo guys!!!!

What? iyaaa, jade si dokter gigi satu ini pernah tinggal dan kerja di Indo gitu, daerah Jogja.

Dari cerita menarik kang Nandi akhirnya saya memutuskan buat ke dokter ini aja deh, selain karena penasaran kayak apa jago ngomong indo nya doi, penasaran juga orangnya kayak mana :D

At dr. Nico Lindemann
Awalnya lagi belajar di bibli sama temen-temen, iseng deh nyari no telp praktek dokter gigi, nemu, langsung nyoba nelpon. Kata mbak-mbak resepsionisnya bisa dateng hari itu juga, langsung buat janji deh. FYI: biasanya kalo mau ke dokter disini lebih enak buat Termin (Janji) dulu, supaya ngantri nya ga lama. Pas udah sampe di tempat prakteknyaaa, jeng jeng jeeenggg...
Kirain mah praktek disini kayak di Indo, yang privat gitu, macem praktenya sendiri gitu, eh taunya ternyata di tempat praktek dokter Lindemann itu ga cuma satu dokter aja yang kerja disitu, ternyata kolleganya buanyak banget, beda buangeeet --"
Dateng langsung ke resepsionis dan ngurus berkas-berkas yang harus diisi. FYI: disini sebelum diperiksa kita disuruh ngisi berkas gitu, banyak banget deh. Pertama ngisi data diri, lengkap buanget. Terus nyentang-nyentang daftar penyakit yang kita punya. Terus biasanya ada juga pertanyaan soal riwayat operasi dkk gitu. Banyak bets deh intinya.
Berkas selese diisi, disuruh nunggu dokternya. GA lama si mbak-mbak yang tadi ngelayanin aku gatau ngilang kemana. Beberapa saat kemudian dateng lelaki berparas Jerman abiis *lah kan semua yang kerja disitu berparas Jerman* *maap biar drama dikit haha* --"
Sebenernya aku ga menyadari kehadiran si lelaki itu tadi sih, karena asyik ngobrol sama kiki (gadis semarang yang nemenin aku waktu itu). Tetiba ada yang bilang "kalian dari indonesia" yap kurang lebih nya gitu deh, si orang Jerman tadi nanya pake bahasa INDONESIA meeen!!! Sontak kita kaget dan langsung jalan ke meja resepsionis. Terus akhirnya kita ngobrol-ngobrol gitu. Ternyata bener, sesuai feeling, ini orang yang barusan nyapa pake bahasa Indo adalah dokter gigi yang dimaksud ama kang Nandi tempo hari...

Karena penasaran kenapa dia kok lancar bahasa indo nya, akhirnya melayang dah tuh pertanyaan. Ternyata sekitar 17 tahunan yang lalu si dokter Lindemann ini pernah kerja di puskesmas Jogja, dan kerja di UGM. Dia kerja di sana di bawah nama organisasi kesehatan besar dunia WHO.

Oooalah gitu to ceritanya, baru deh ngeh sekarang, pantesan aja jago. Eits padahal doi tinggal di Indo ga lama loh, lupa deh tepatnya berapa bulan. Tapi pertanyaannya itu kenapa dia tetep bisa keep kemampuan berbahasa indonesia nya gitu? Coba deh bayangin kalo misal nya kita yang ada di posisi dia, tinggal di negeri orang cuma bentar dan udah lama bahkan belasan tahun ninggalin negeri tersebut, masih ngerti ga dah sama bahasa negeri tersebut? I would say hmmmmhhh :D

Pas ngobrol sama si dokter saya malah gagu sendiri, dia ngajak ngobrolnya pake bahasa Indo, aku bingung ngejawabnya musti pake bahasa indo apa jerman. Kepengennya ngobrol pake bahasa indo, eh kok yang kelepas malah bahasa Jerman, duuuh -,-

Jadi malah kebalik gitu, dia yang orang jerman ngomongnya pake bahasa indo, eh ane yang orang indo malah ngomongnya pake bahasa jerman --"
*seriously ini bukan nya sol, tapi serius itu keluarnya begitu*

So, si dokter bilang ke aku kalo yang nanganin aku ntar itu kellega nya dia, bukan dia. Dan kollega nya ga bisa bahasa indo. Ya jelas lah -.-"

Ga lama, belom beres ngobrol eh si mbak-mbak yang di resepsionis tadi balik lagi, manggil aku dan diajak ke ruangan dokter nya buat diperiksa.

Yang periksa aku dokter cewek, Alhamdulillah, bathin dalam hati, yang periksa cewek jadi ga risih hehhee :v

Awal pemeriksaan, aku disuruh jelasin apa aja keluhannya, yaudah aku bilang aja semuanya. Terus dia minta aku untuk röntgen buat ngeliat keadaan tulang gigi nya. Nah terus dibawa deh sama asistenya dia ke ruangan röntgen. Abis itu dia jelasin bla bla bla dan akhirnya dia bilang aku harus ke kollega nya, yang lebih ahli dalam bidang permasalahan si gigi aku tadi -.-"

Akhirnya buat Termin baru lagi, karena ga bisa langsung diperiksa sama si kolleganya. Soalnya si Kolleganya lagi ga di tempat praktek.

FYI: mau apa-apa sama orang Jerman itu kadang agak ribet emang, dikit-dikit termin, mau apa-apa termin dulu. Dan Termin itu ga cepet loh, bisa berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan. Beuh sibuk-sibuk banget dah ah orang-orang Jerman -.-"

Akhirnya dibuatin termin baru sama si resepsionisnya, daaaan jangkanya ituuu ada deh lah itu hampir sebulanan.

Termin ke 2
Saat nya tibaaaa,, dateng lagi ke tempat praktek tadi, masih ditempat yang sama cuma beda gedung. Masuk ruangan dokternya, langsung udah nampang aja tuh di screen komputernya ada hasil röntgen tempo hari. Si dokter mulai meriksa, baru buka mulut dan ngeliat sebentar, doi langsung hands up T_T

Dokter ini bilang kalo dia ga sanggup nanganin masalah ini, katanya lebih baik dia transfer aku ke dokter bedah, karena aku mau gamau harus di operasi. Setelah ngobrolin persetujuan akhirnya dibuatin surat rujukan ke salah satu tempat praktek dokter bedah.

Balik dari situ nyoba langsung nelpon ke dokter bedah nya, dan ga diangkat, selalu busy yang ngejawab mesin mailbox mulu -.-

Karena kemageran saya buat nelpon alhasil, setelah berhari-hari dari dokter gigi Lindemaan baru deh berhasil nelpon resepsionis dokter bedah. Dibuatin Termin lagi, dan Terminnyaaaa, you know, itu yang kosong adanya lebih dari sebulan deh kalo ga salah jaraknya, dari hari H aku telpon itu -.-"

oke deh, capek. Di lepar dari dokter satu ke dokter yang lain sampe ke dokter bedah pula..

*** FYI tambahan deh: di sini kalo kalian mau ke dokter itu harus kudu wajib punya asuransi.

Cerita Bersambung~

Selasa, 25 Februari 2014

Emansipasi Wanita! Perlukah?

Diposting oleh Nurul Hasanah di 17.43
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Assalamualaikum,

"kenapa sih cewek itu minta-minta emansipasi segala, giliran disuruh kerja yang berat kayak cowok aja ga mau!"

"ah gue sih ga begitu mendukung emansipasi kok"

"terus lu kenapa kuliah ke Jerman?"

"yakan gue ntar bakalan jadi ibu, kalo bisa jadi ibu rumah tangga aja sih gue juga mau"

"Iya terus ngapain kuliah jauh-jauh ke Jerman? kan ujung-ujungnya juga lu buat kerjaan kan!"

"enggak lah, kan ibu rumah tangga pekerjaan paling mulia. Ibu itu madrasah pertama buat anak-anaknya, orang pertama yang bakal ngedidik anak-anaknya, kalo ibunya ga berpendidikan gimana anak-anak lo mau berpendidikan?"

Sepenggal dialog diatas adalah dialog antara saya dan teman saya dikala kerja akhir pekan lalu. Memang sih dia bukan muslim, jadi agak susah untuk menjelaskannya.

Hmmm bicara soal emansipasi wanita, bukannya menentang atau ga setuju sih, lebih ke back to Islam aja deh. Kalo menurut saya buat apasih emansipasi?
Mau semua-semuanya disamakan tapi untuk beberapa hal tetep gamau?
contoh: untuk masalah antrian, biasanya di indo nih sering banget kan denger "ladies first ladies first". Padahal kalo kalian mau nerapin angan-angan persamaan derajat kalian itu, ga ada namanya ladies first gitu kan. Ya kalo mau ngantri atau jalan ya sesuai urutan aja, katanya tadi emansipasi, penyetaraan. Nah jadi sama-sama ngantri kan? mau dibilang setara kan? yaudah jangan gegara identitas kalian cewek jadi alasan buat nyerobot antrian dong.
contoh lain, dalam hal pekerjaan. Biasanya kerjaan berat macem angkat-angkat barang berat gitu kan kerjaan cowok. Biasanya kalian bilang gini kan "angkatin dong, kan aku cewek". Lah katanya emansipasi, penyetaraan, kok ngerjain pekerjaan cowok masih nawar *tepok jidat tetangga*

hmmmhh tarik napas dulu deh,,,,

Ga gitu loh dear, nih ya kalo dalam Islam semuanya itu udah diatur sesuai porsinya. Cewek punya porsinya sendiri, begitupun dengan cowok punya porsinya sendiri. Tinggal ikutin aturan syariat aja deh, wes ga usah repot, aman nyaman tentram wes.

Mau nantangin peraturan Allah? mau buat-buat peraturan baru? Yowes monggo silah keun, saya sih ga ngelarang. Cuma balik lagi deh, sebenernya yang kalian cari dari itu apa to?

Oia balik lagi ke dialog diatas, saya ga ngerti yang dipikirin temen saya itu apa pas nanya "buat apa saya ke Jerman" dan hubungan nya sama emansipasi (pernyataan dia diawal) itu apa. Mungkin sih ya, ini analisa aja sih, mungkin maksudnya dia itu, dia mengkaitkan emansipasi masalah pendidikan. Aduuuh gubraaak, kalo masalah pendidikan mah ga butuh emansipasi deh. Kalo dalam Islam itu yah, yang namanya menuntut ilmu itu wajib bagi setiap muslim. Ada kok hadis dan ayatnya. Tanpa merasiskan gender loh.

"Menuntut ilmu itu wajib atas setiap Muslim" (H.R Bukhari)

nah coba deh cermati secuil hadis diatas, ada ga kata yang menunjukkan kerasisan gender? Ga ada meeen!!! Islam itu agama yang sempurna, ga merasiskan gender jeung hehehe

Tapi emang agak susah kalo mau ngejelasin ke orang yang mindset nya udah beda sama kita, so take it easy aja deh. Wong idup masing-masing kok, nanti di yaumul akhir juga ditanyaknya masing-masing hehhe :v

Udah deh malah ngelantur ntar bahasnya, udah mau maghrib juga,, see you ditulisan selanjutnya ^^



BEASISWA!!!!!!

Diposting oleh Nurul Hasanah di 17.13
Reaksi: 
2 komentar Link ke posting ini
Assalamualaikum..

Sebenernya awalnya didraft kepala pengen nulis hal lain sih, berhubung ini lagi seneng to the max pake banget yaudah deh yg ini dulu, tulisan aslinya nyusul nanti hoohho :x

Alhamdulillah barusan dapet email dari salah satu pemberi beasiswa buat muslim di jerman gitu. Jadi kan ceritanya emang niat banget dari dulu kepingin apply Stiftung atau Stipendium (semacam beasiswa gitu) dari Jerman, nah udah mulai cari-dari info dari dulu sih, tapi belum nemu yang pas dan cocok, biasalah untuk sesuatu yang istimewa diperlukan kerja keras yang maksimal (re: persyaratannya belum memenuhi hahahh).

Sempet beberapa kali dapet saran dari mbak witri soal info-info stiftung itu, nah disaranin tanya-tanya ke mbak Shally karena mbak shally berhasil tuh menerobos persaingan buat ngedapetin salah satu stiftung. Sejak kuliah Master (S2) sampe sekarang doktoral (S3), mbak shally dapet stiftung mulu nih, nama stiftungnya "Rosa Luxemburg Stiftung'. Setelah ngubek-ngubek website nya ternyata stiftung ini cuma buat program S2 sama S3 aja huhhuhu T_T

Laporan deh sama mbak shally kalo aku ga termasuk kriteria yang bisa ngedaftar ke stiftung ini. Eh mbak shally malah cerita, katanya dulu pernah ketemu sama sesama penerima stiftung di suatu seminar gitu, yang dianya masih kuliah program staatexamen jurusan Kedokteran juga. Wah berarti kan ada peluang tuh. Emang dari awal ngebet banget sama stiftung ini, karena kata mbak shally persyaratannya ga begitu sulit. Alhasil karena kemageran saya buat ngirim email atau telpon ke pihak stiftung nya, yaudah usaha mandeg sampe disitu.

Rencana nya dulu itu pas lagi sibuk-sibuk nya kuliah*sok sibuk sih hhaah*
pengennya nyari-nyari info tentang beasiswa pas liburan aja deh, kan banyak waktu luang tuh..

Oia dulu pernah ketemu juga pas lagi kerja di BMW sama bapak-bapak. Awal ngobrolnya si bapak ngucapin salam gitu ke aku dan mbak ayu. Cuma kitanya ga begitu ngeh ama salamnya dia. Akhirnya si bapak negor kita "kenapa kok kalian ketawa? kan saya tadi salam" oalaaah baru ngeh kalo si bapak ngucap salam tadi ke kita. Kita jawab salam, dan lanjut dah tuh obrolan. Si bapak nanya-nanya kita dari mana gitu-gitu, terus nanyain aku kuliah apa. Terus dia cerita kalo orang indo itu bagus-bagus. Dulu dia punya kenalan anak indo juga, ambil kedokteran gigi. Anaknya pinter banget kata si bapak. Tiap semester dia dapet beasiswa dari Uni gegara nilainya masuk hitungan perfect. Nah, tau sendiri kan denger kata "BEASISWA" sontak aku langsung excited to the max dah hahaha...
Si bapak nyaranin aku buat sering-sering cari-cari ngegugel gitu, banyak kok beasiswa gitu di Jerman ini, katanya. Akhirnya puas ngorek-ngorek info tentang beasiswa, aku tanya si bapak kuliah apa, si bapak jawab dia udah beres, semua semuanya. Yap, dari S1 sampe S3 udah kelar, cuma dia udah hampir setahun nganggur. Cari kerjaan di Jerman susah banget even lulusan S3. Saingannya itu guys, beuh manteps surantap!

Kembali lagi ke masalah beasiswa... Liburan pun tiba dan saat nya searchiiiing!!!!
Dapet beberapa link. Pertama ngebuka Friedrich-Ebert-Stiftung, nah beasiswa ini bisa juga buat anak baru kayak aku gini hahah, plus lagi buat orang asing macem aku juga ada jatahnya. Berhubung program kuliah aku itu kan agak sedikit berbeda, na ja mau dibilang S1 (Bachelor) bukan, S2 (Master) juga bukan, jadi ada peraturan khusus gitu. Akhirnya nge-Email si stiftung nya deh 3 hari yang lalu yang sampe sekarang belum juga dapet balesan huhuhu sedih T__T

Pencarian berlanjut daaan taradadaaam nemu nih!! Avicenna-Studienwerk, dari namanya udah bikin excited banget karena aku emang salah satu pengagum Ibnu Sina si bapak kedokteran modern ini, atau lebih akrab di dunia barat namanya Avicenna. Ngubek-ngubek web nya, dan pada akhirnya aku kirim pertanyaan via Email. Nah ini yang bikin seneng sore senja gini. Jadi tadi siang dapet email gitu, email balesan dari avicenna ini, terus berhubung emailnya itu ambigu kalimatnya, aku kirim balesan lagi buat mempertegas dan memperjelas si email tadi. Tadinya aku kira ini stiftung cuma buat orang Jerman atau orang yang punya identitas EU aja. Ternyata itu ga jadi masalah karena aku udah ngelulusin STK. Kenapa ga masalah? karena STK itu ijazahnya setara dengan ijazah anak-anak Jerman dan EU gitu. Yaiyalah, wong namanya juga kan penyetaraan, kalo ga sama buat apa ada penyetaraan hihihhi...

Yaudah pokoknya intinya baru diawal udah seneng, semoga urusan kedepannya lancar dan membuahkan hasil yang terbaik. aamiin, mohon doanya ya, mau apply ke avicenna nih hiihhii ^^

Kamis, 20 Februari 2014

Ketika kegagalan itu tiba

Diposting oleh Nurul Hasanah di 09.15
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Assalamualaikum...

Perfeksionis, apa pendapat kalian ketika mendengar kata tersebut?
Berlebihan? lebay? ga sewajarnya?

Untuk saya pribadi, saya memiliki 2 sudut pandang yang berbeda mengenai kata "Perfeksionis" ini.
Pertama, biasanya saya mengartikan kata tersebut dengan sebuah semangat, dedikasi tinggi, ingin melakukan segala sesuatunya dengan sangat maksimal. Punya targetan-targetan tinggi.
Kedua, menyakitkan. Kenapa? karena dikala targetan-targetan itu tadi tidak tercapai maka seorang perfeksionis biasanya sekalinya jatuh, bisa down banget.

Naja, semua hal itu memang selalu ada 2 sisi, sisi baik dan sisi buruk. Namun bukan berarti kita tidak bisa memaksimalkan sisi baik dan mengurangi seminimal mungkin akibat buruk tersebut. Sedikit bercerita mengenai pengalaman beberapa saat yang lalu, tidak bisa dipungkiri ternyata sifat perfeksionis tersebut ada dalam diri. Meski hati ingin memungkiri namun kecenderungan terhadap sifat tersebut ternyata tetap saja ada. Tak tau dari mana dan sejak kapan sifat itu hinggap dalam diri ini. Aku hanya seorang hamba yang tengah dalam proses mendewasakan diri. Namun ego kekanak-kanakanku masih ada dan terkadang mengalahkan pikiran dan sikap rasional, hadeeeh *tepok jidat*

Duh ga bisa deh ini kayaknya mau nulis dengan aksen serius, yaudah deh bahasa santai aja yaak mihiih --v

Jadi beberapa waktu yang lalu si nurul itu lagi dilanda galau total stadium maksimal tingakat akut *nah loh apaan dah itu* --"
Selama berbulan-bulan ngegalauin kuliah. What? Kuliah? apanya lagi yang digalauin? kan udah dapet jurusan di kampus yang nurul idam-idamkan?
Nah itu dia, ga tau deh gimana ceritanya kok rasanya beberapa bulan yang lalu ada pikiran gini "coba aja aku kuliah di indo, aku bisa ini bisa itu". Terus lama-kelamaan dipicu dari pemikiran ini mulai deh ngaruh kepemikiran-pemikiran yang lainnya. Yang tadinya sok banget dah tuh ya sama yang namanya belajar, sama yang namanya bahasa Jerman. Bilangnya aja, bahasa bukan kendali, bahan kuliah pun bisa dipelajari, eh kok makin kesini jadi loyo. Timbul lagi godaan baru "ah, coba aja kuliahnya pake bahasa indo, kan lebih mudah dipahami, pasti ga sesulit ini"

Dari sini tingkat kegalauan menuju stadium lanjut. Terus bermunculan tuh dah pemikiran-pemikiran yang lain pemicu kegalauan, mulai mikir dari masalah bahasa, bahan kuliah sampe masalah materi (re:biaya). Gimana kalo nanti kesusahan belajarnya gegara bahasa? Kuliahnya kan masih awal banget, gimana biaya hidup dimari sampe kelar nanti? dan gimana-gimana lainnya mulai deh muncul. Dan pada akhirnya melayangkan diri ke situs-situs universitas-universitas di indo yang punya fakultas kedokteran, lalu cari kontak nya, nemu!!! Kirim email! Gatau deh berapa banyak email yang udah melayang ke beberapa PTN di Indo, yang isinya intinya nanyain bisa nerima pindahan ga? karena kan aku lulusan 2011, nah kalo tahun ini mau ikut SNMPTN atau sejenisnya pasti ga bisa lagi tuh. Dan kalo mau masuk PTS juga ga ridho banget. Dipikir-dipikir lagi dan pada puncaknya mulai deh curhat ke Ines. Apa coba tanggepan ines? kaget, ya jelas sudah pasti. Terus akhirnya kita videocall via skype, dia nyuruh aku istikharah dulu, nah pas itu aku lagi ga shalat. Terus dia bilang, yaudah kalo udah suci langsung shalat dulu deh. Singkat ceritanya, abis shalat kayak makin ragu gitu dengan keinginan mau pulang abis itu. Belom berani cerita ke umi, takut dimarahin hiihhii ^^

Udah agak adem sedikit tuh, tenang untuk beberapa saat. Eh beberapa saat kemudian muncul lagi deh pemikiran-pemikiran nyebelin tadi itu. Jadi, saat itu setelah pulang seminar biotek, si aisya curhat soal kesulitan kuliah nya gitu, padahal dia kan dari Austria yang bahasanya disono juga bahasa jerman, so menurut aku kayaknya ga terlalu ribet lah yak. Terus jarak Jerman dan Austria itu gajauh, so tiap liburan kan dia bisa pulang. Eh ternyata dia bisa galau kayak aku juga. Nah akhirnya aku juga ikutan cerita tuh ke dia kalo sebenernya aku galau juga tu mikirin mau pindah kuliah apa ga. Sebelumnya sih si Mailinh sama Olivia curhat gitu. Kalo masalahnya Olivia karena dia emang dari kecil ga pernah jauh dari keluarganya, FYI part 1: rumah dia itu cuma 40 menit dari leipzig dan tiap weekend doi balik loh dan satu lagi doi bilang doi gatau apa doi masih tertarik buat ngelanjutin kedokteran, dalam arti doi mau pindah jurusan juga, ga cuma pindah kampus, gubraaaak -.-". Kalo mailinh problemnya dia bilang pingin pindah jurusan gegara terlalu banyak bahan kuliah kedokteran itu. FYI part 2: Mailinh ini jago abis, gatau deh makannya apa tuh otak belajar ga belajar tetep aja maknyus. Yah emang sih kalo mau dibandingin dih emang bahan kuliah kita itu buanyak to the max, tapi kan emang udah harus gitu, masalahnya nyawa orang loh yang jadi taruhannya ntar o_O
Dipicu lagi deh dari cerita-cerita begini muncul lagi tuh kegalauan buat balik ke indo, akhirnya karena malu mau curhat lagi ke ines, takut doi bosen hehehe, akhirnya mau nyari alternativ lain. Mbak Zarin! haha yap, ibu psykolog yang lagi lanjut kuliah S3 ini jadi alternativ lain, mayan biasanya saran-sarannya relativ sangat bijak dan lebih ke mengajak buat berpikir lebih baik gitu.

Pada akhirnya ya semua kembali lagi pada diri sendiri, merenung lagi, dipikir-pikir ulang lagi, sambil terus berdoa minta dimantapkan hati. Etapi sembari galau, belajar harus tetep jalan loh, bukan mentang-mentang galau laju kuliah terbengkelai, NOOOO!!!

Akhirnya dapet deh keputusan buat lanjut disini aja.

Menjelang UAS jeng jeng jeeeen....
Setelah UAS biologi dan nunggu-nunggu hasilnya akhirnya keluar juga. Excited banget, daaaan apa hasilnyaaa???? Kurang 8 Point untuk LULUS T___T
Sedih? rasanya kok ga begitu ya pas dapet hasilnya. Eh taunya beberapa hari kemudian galau nya malah mencapai tingkat akut. Akhirnya pas umi bbm nanyain hasil ujian dengan selow aku bales "nggak lulus" gubrak nuruuul *tepok jidat*
Padahal seumur-umur ga pernah loh laporan kalo ga lulus dalam sebuah mata pelajaran gitu T_T
Gatau deh kenapa waktu itu kok tetiba ringan banget ngetik pesan kayak gitu, Astagfirullah..
Ketika itu perasaan sadar kalo hal itu bakalan ngebuat sedih umi ga tau kabur kemana. Malah mulai perlahan-lahan berani bilang pingin pindah aja takut ga kuat kuliah disini -.-"

Terus respon umi apaan?
Umi kan orangnya tegas dan cekatan banget plus selalu mengerti kondisi anaknya. Dengan bijaknya umi nanggepin pernyataan aku. Keesokan harinya tau-tau udah dapet info aja tuh si umi dari beberapa PTN. Giliran dapet chat yang isinya soal info PTN tadi gantian akunya yang takut, loh -.-"
Langsung dah ga maen chat lagi, tapi langsung telpon, #tsaaah begaya kan nelpon dari Jerman ke Indo -_-
Yang intinya aku minta umi buat sabar dulu jangan terlalu terburu-buru buat mindahin aku, *lah gimane sih rul* --"

Pokoknya selama masa-masa penggalauan stadium akut itu tadi ga berenti deh istikharah buat dimantepin kalo emang keputusan ke indo itu emang yang terbaik dan juga sembari nanya-nanya ke temen soal PTN dan PTS di indo, yang alhasil tadinya cuma pingin cari info jadi curcol berkepanjangan. Akhirnya banyak yang tau soal rencana ini.

Karena ga dapet kontak Unpad akhirnya nanya ke meila, dan akhirnya doi tau kalo aku punya rencana mau pindah. Tanya-tanya juga ke annisa desy, buat univ di purwokerto. Jadi makin banyak aja kan yang tau, hadehhh..

Terus satu persatu temen deket disini juga mulai tau, si paul (ulfa), mbak zarin, mutti (kak vio), mbak witri, yang akhirnya aku disidang tuh sama mereka -.-"""

Terakhir mulai memberanikan diri lagi nanya soal Univ di daerah Semarang ke si Ines, maap yak nes aku tau kok kamu pasti bosen dapet chat soal panggalauan beginian mulu --"

Tapi mungkin Allah punya rencana lain, makin hari yang ada makin ragu. Pada akhir nya setelah UAS histologi aku bikin semacem list gitu dan ngebandingin baik buruknya. Alhasil dengan Bismillah chat melayang ke umi, palu diketok, keputusan ditanda tangani *ini apaan dah*
haha intinya akhirnya keputusanku untuk lanjut apapun yang terjadi berjuang dulu sampe titik darah penghabisan dah. Masak nyerah sebelum perang sih rul -_-"
Baru juga gagal di ujian bio, kegagalan-kegagalan berikutnya masih menanti rul.

sampe semua orang pada ngechat yang intinya aku disuruh mikir-mikir ulang gitu. nah setelah keputusan dibuat umi cerita kalo si ani dan nisa sempet kecewa banget denger kalo aku mau nyerah gitu aja. Ga cuma mereka, tapi banyak banget yang udah kecewa dengan pikiran kerdil ku tadi hiksss,, afwan ya :")


Habiskan kegagalan-kegagalan tersebut karena kesuskesan besar menantimu. Kita ga akan pernah tau dimana garis finish itu. Yang bisa kita lakukan adalah ikhtiar semaksimal mungkin dibarengi dengan do'a. Umi selalu bilang "do'a adalah senjatamu".

Back to si perfeksionis tadi, jadi hubungannya apa coba curcolan panjang kali lebar kali tinggi ini tadi sama si perfeksionis? Hehehe yap, jadi hubungannya tuh sebenernya gegara gagal ujian bio tadi jadi ngerasa kerdil dan tenggelam untuk selamanya.

Tapi sekarang udah ga dong, keep Hamaas !!! Insya Allah..
Belajar, berlatih, berdo'a!!!
Mohon do'anya selalu ^^

"Keberhasilan adalah kemampuan untuk melewati dan mengatasi dari satu kegagalan ke kegagalan berikutnya tanpa kehilangan semangat." (Winston Chuchill)

Rabu, 19 Februari 2014

Saleha Is Me

Diposting oleh Nurul Hasanah di 20.08
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Assalamualaikum ^^

SALEHA IS ME...
Dia wanita yang beriman kepada Allah, amat
mencintai Rasulullah.
Dia seorang putri, istri, dan ibu
pendidik mujahid dan mujahidah.
Dia istiqamah berbusana Muslimah.
Dia khusyuk, dan jauh dari bermegah-megah.
Dia ramah, dan penjaga amanah.
Dia hiasan dunia yang paling indah.
Dia wanita nan tengan dinanti-nanti oleh
Raudhatul Jannah.
Dialah wanita saleha.





yak, itu tadi merupakan sebait puisi yang tertuang indah dalam buku "Saleha Is Me", Masyaallah Allahuakbar, perasaan bahagia, haru, bangga dan rindu jadi satu ketika dapet kabar kalo buku perdana kami sudah tersebar diseluruh toko buku di Indonesia, Masyaallah, begitu dahsyat karunia-Mu ya Allah. Ditambah lagi mention2 dari followers plus foto2 mereka dengan buku tersebut, ini rasanyaaa aaaa hati berbunga-bunga menari-nari bak film india mihiih ^^

Yah pokok nya intinya gitu deh, intinya seneng bukan main, mudah2an buku tersebut bermanfaat, pengundang berkah Allah dan sebagai ladang amal jariyah kita semua aamiin allahumma aamiin..

Aku ga tau apa yang teman2 (re: keluarga) #MT rasain, mungkinkah perasaan kita sama? Mudah2an :")

Perasaan rindu bertatap wajah dan ingin memeluk satu persatu dari antum2 semuanya sering sekali menghampiri, namun apa daya, ruang dan waktu belum mengizinkan kita tuk bersua *lah kenapa jadi puitis gini* --"

Kalo flashback kebeberapa bulan yang lalu, saat2 dimana baru dapet kabar lulus seleksi perekrutan crew salah satu akun dakwah di twitter jadi pingin senyum2 sendiri. Begitu dimasukin ke grup wasap, yang kebetulan saat itu ada 3 newbie; aku, meila dan satu lagi ini kalo ga salah mbak wiji. Kami si anak bawang (re:anak baru) masih yang malu-malu jus kambing #eh gitu, disuruh kenalan aja pada jaim hehehe,,
eits tapi yang jaim cuma si para newbie aja nih, teteh2 yang lainnya mah udah pada kayak keluarga hehe, tapi lama-kelamaan kami menyatu, melebur jadi satu, sebuah keluarga baru yang terikat dalam tali ukhuwah, Masyaallah fabby ayyi alaa irobbikumaa tukadzibaan. Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kau dustakan?

nah awal gabung langsung deh dikasih info sama teh aini, founder #MT, bahwa #MT mau bikin buku gitu. Excited sih, tapi begitu dikasih tau kalo yang nulis itu semua crew, toeng toeng jadi menciut gitu. BAnyak perasaan takut, nah mulai deh tuh syaiton-syaiton  ya berdatangan ngebisikin huh dasar emang kau penggoda. Namun dengan Bismillah, luruskan niat jadilah ikutan nulis, meski cuma beberapa tulisan aja sih hehe ^^

Dari mereka aku semakin lebih dalam mengenal apa itu ukhuwah, apa dan bagaimana seharusnya berdakwah.

Coba antum bayangkan, kami bersepuluh belum pernah saling bertatap muka (beberapa udah sih hehe), baru saja mengenal lewat dunia maya, namun kami bisa menjadi satu, betapa indahnya ukhuwah ^^

eh kok ini jadi ngelantur kemana-mana yak hiihi afwan yaaa teman, niat awalnya sebenernya mau promosi buku malah jadi curcol...

Kembali ke buku, Alhamdulillah buku "Saleha Is Me" persembahan @Muslimah_Talk dan @Qultummedia sudah tersebar diseluruh toko buku di Indonesia dengan harga terjangkau. Buku ini ga cuma bisa dibaca oleh para Akhawat saja loh (Muslimah mah wajib kudu baca nih hehe) para Ikhwan pun bisa malah disarankan buat baca juga. Untuk yang sudah memiliki anak bisa menjadi panduan tambahan untuk mendidik anak dan istri, untuk yang masih jomblo #eh bisa buat persiapan loh hiihihih --v




Sabtu, 15 Februari 2014

MARS SMANSA METRO

Diposting oleh Nurul Hasanah di 11.24
Reaksi: 
2 komentar Link ke posting ini
Assalamualaikum guten Morgen ^^

pagi-pagi absurd banger tetiba kepingin nyanyiin Mars SMANSA, hihihi



SMA Negeri 1 Kota Metro
bertekad slalu jadi nomor satu
dewan guru dan siswa saling bangun sinergi
gali potensi dan raih prestasi

disiplin jadi budaya sekolah
iman dan taqwa landasan utama
unggul dibidang ilmu terdepan dalam mutu
alumni berkarya baktikan ilmu...

satu hati... satu janji...
tingkatkan kompetensi diri

satu tekad... satu smangat...
perkuat harkat dan martabat

SMA Negeri 1 Kota Metro
kibarkan panji kota pendidikaan
membangun generasi demi bumi pertiwi
mantapkan dan meningkatkan prestasi

satu hati... satu janji...
tingkatkan kompetensi diri

satu tekad... satu smangat...
perkuat harkat dan martabat




Jumat, 14 Februari 2014

Sympathikus si pembuat heboh seantero Jerman :D

Diposting oleh Nurul Hasanah di 22.01
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Assalamualaikum ^^

udah nyaris seminggu nganggur karena udah ga ada jadwal kuliah lagi di semester ini tapi angan-angan untuk menuangkan dan mengapresiasikan *apasih* unek-unek belom kesampean juga. Alhamdulillah akhirnya tiba saatnya buat nulis lagi yeay, mari menuliiis :")

Tuliasan kali ini agak serius hehe, diangkat dari kisah beberapa waktu lalu, detik-detik menjelang ujian akhir semester lisan Anatomi.

Beberapa hari menjelang hari H uas anatomi saya mulai mempersiapkan diri, bikin planing sehari belajar (re: ngapalin) materi satu seminar. Karena di semester 1 kemaren ada 9 seminar otomatis dalam waktu maksimal harus 9 hari kelar tuh.

Seminar pertama dan kedua masih tentang Bewegungsapparat, pokoknya yang berhubungan dengan tulang dan kawan-kawan seperguruannya itu dah hehehe (afwan saya bingung transletin ke bahasa indo nya yang bener, maklum nilai bahasa indo pas UAN SMA paling jelek, lalu hubungannya? *abaikan*)

Materi Seminar ke-3 adalah mengenai Gelenk atau Sendi. Yap materi seminar pertama sampai ke tiga alhamdulillah lancar dan ga begitu ribet untuk dikuasai #tsaaaah *agak gaya gpp yak mohon dimaap keun*

Nah materi seminar ke-4 adalah jeng jeng jeng durum dum duuummm,,,, SYARAF. kenapa jadi horor gini yak? --"

Jadi gini ceritanya, sebelum saya belajar sampe ke Syaraf, temen saya si Mailinh abis curhat gitu di kampus;

Mailinh: "aku kemaren nangis 3 kali gegara belajar syaraf, aku ga ngerti-ngerti abisnya. Apaan dah itu simpatikus, parasimpatikus. hiiiks"
Nurul: "haha itu kan kita udah pernah belajar mailinh di Studkoll, eits tapi aku belum belajar sampe situ sih buat persiapan ujian"
Mailinh: "ntar kamu liat sendiri aja deh"

Beberapa hari kemudian sampailah dipelabuhan "Persyarafan" haha. Mulai belajar dari yang paling gampang, pelan-pelan, eh sampe deh dipenghujung persyarafan yang ngebuat si jago mailinh nangis sampe berkali-kali. Yap, nyampe di bagian simpatikus, saraf tulang belakang (spinalnerv) dan parasimpatikus. Gegara ngeliat gambar nya dan inget kata-kata si mailinh jadi males mau nyentuh si simpatikus sama saraf tulang belakang, akhirnya beranjak langsung ke halaman terakhir bagian persyarafan, parasimpatikus. Karena gambarnya menarik dan ga begitu banyak nama-nama latin yang ngebikin pupil kanan dan kiri saling bertemu *apasih* alhasil saya langsung belajar disitu dan mengacuhkan 2 materi agak paling penting sebelumnya.

Ketika beres semuanya barulah berani nengok si simpatikus dan spinalnerv daaaaaan tardam dam daaaam, saya ketularan virusnya si mailinh, pingin nangiiisssss. Sebenernya simpel tapi kok susah? Akhirnya nyoba nelpon kak Tami, mahasiswi kedokteran juga tapi di Uni Magdeburg Semester 3, eh ga diangkat. Terus nelpon kak noni, anak kedokteran semester 3 TU Dresden, diangkat!!!! Doi kebetulan lagi di Mensa (kantin), ngobrol-ngobrol doi bilang mau ke bibli (perpus) kemungkinan balik dari bibli baru bisa ngajarin via skype, dan setelah dipikir-pikir itu bakalan malem abis. Al hasil kita bikin termin (janji) buat pagi keesokan harinya, sebelum shubuh gitu. Sebelum nutup telpon kak noni ngasih beberapa referensi buku, alhamdulillah kebetulan buku-buku refrensi dari dia,  ada tuh nangkirng menghiasi rak buku kamar hehhe. Nah capek mikir minta ajarin siapa akhirnya mutusin ambil wudhu, pas banget udah masuk waktu shalat, terus shalat dan tilawah beberapa lembar. Setelah ritual itu semuanya beres, diawali dengan Bismillah mulai baca-baca lagi, buku pertama yang dibaca kalo ga salah Anatomie dari Moll, selesai baca, hasilnya, tetep ga ngerti. Ganti buku kedua, dari Thieme, baru baca beberapa kalimat udah ambil kesimpulan kalo isinya sama aja kayak Moll. Daaan buku terakhir tertebal yang pernah saya pinjem dari bibli, namanya Anatomie dari Duale Reihe, bah buku ini emang mantap surantap daaah. Tebelnya aja bener-bener tuh ga kira-kira ribuan halaman lebiiiih, kalo dikiloin kayaknya dapet untung gede tuh *lah salah fokus*.  Mulai baca dari ini buku dari kalimat awal sampe akhir langsung jelas keliiir se kelir kelirnya, padahal ditulisnya singkat banget, penjelasannya ga bertele-tele. Langsung deh chat meluncur ke kak noni batalin termin, alias udah mudeng hehhe Alhamdulillah.

Keesokan harinya ada something ngeselin yang datangnya ga jauh-jauh nih, dari diri sendiri. Ga tau kenapa beberapa hari jadi kendor belajarnya, terus al hasil numpuk tuh materi yang harus diganyang. Kan tadi janji nya satu seminar satu hari, ya gegara kecapean belajar yang lain dan anatomie belom kesentuh dan lebih milih kasur yaudah konsekuensi ditanggung sedniri deh. Besoknya harus belajar dobel materi. Dan ternyata ga kelar, akhirnya ketumpuk-tumpuk huuu ini nih penyakit emang yak -.-

Singkat cerita Alhamdulillah bisa ngelarin semua materi sebelum hari H, dan masih ada waktu buat belajar ulang semua materi tadi. Nah ini nih kejadian buruk lagi, ketika udah kelar belajar semua nya eh yang di depan-depan lupa deh, yah harus ngulang dari awal lagi deh, ngapalin lagi deh...

Dari sini jadi inget kata-kata si Profesor Fitzl beberapa seminar terakhir, kalo kita itu jangan belajar monotom, ngapalin semuanya menjelang ujian, itu bakalan bertahan ga lama, ntaran juga ilang lagi. Tapi belajarlah secara continue, diulang-ulang, bukan dadakan, sistem kebut seminggu --"

Indo banget ga sih, belajar sistem kebutan gitu, haha mulai sadar teknik belajar begini ga akan ngehasilin apa-apa kecuali ingatan yang hanya sesaat aja.

Mulai keteteran, tapi ga konsen buat belajar. Kala itu sekitar jam 20 atau 21, mencoba memejamkan mata tapi ga bisa larut dalam tidur, karena masih ada tanggungan tuh materi masih banyak pake banget buat diulang. akhirnya bangun ambil script belajar pake lampu tidur diatas kasur karena males nyalain lampu utama. Setelah puas dengan apa yang setidaknya terekam otak barulah bisa tidur dengan agak tenang ga was-was hehehe. Tetep aja alarm musti nyalain, selain buat ritual sepertiga malam juga ritual lanjutin si teman tidur, Anatomy's script tercinta :")


Eits belum sampe disini cerita si simpatikus nya.. Yang menariknya lagi, pas ujian dapet bagian disuruh ngejelasin soal simpatikus ini, gimana jalannya saraf ini sampe ke organ. Huhuuu senengnya Masyaallah, ga nyangka banget, cuma berapa menit waktu yang saya habiskan untuk ngebuat sketsa dan ngejelasin tugas si simpatikus ke Profesor Fitzl :D

Masyaallah, emang obat paling manjur itu ga jauh-jauh dari Ibadah utama, Shoalat plus Tilawah. Langsung dah tuh kebuka jalannya, lancar total udah kayak jalan toll deh :"D

So buat temen-temen yang galau, pusing capek belajar ga ngerti-ngerti atau kegalauan-kegalauan lainnya bisa deh dicoba tuh trik nya, coba ambil wudhu terus shalat deh. Jadi inget kisah Ibnu Sina ketika kepentok masalah saat hendak meneliti sesuatu, apa yang beliau lakukan? beliau mengambil air wudhu dan segera ke masjid, shalat disana dan menunggu sampai hidayah menyelesaikan masalahnya kemudian baru ia kembali kepekerjaannya, Masyaallah... Ijinkanlah hamba meneladani orang-orang hebat seperti beliau ya Robb :")

oiya sedikit deh mau sharing tentang si misterius simpatikus yang ngebuat heboh seantero Leipzig heheh:

Verlauf der sympathischen Fasern:
Sympathische Fasern laufen über die Rami communicantes zwischen Spinnalnerv und Grenzstrang: Im R. communicans albus verlaufen präganglionäre sympathische Fasern, im R. communicans griseus postganglionaäre Fasern (nach Umschaltung im paravertebralen Grenzstrangganglion). Weitere Umschaltstellen sind prävertebrale Ganglien. Eine Besonderheit des Nebennierenmarks ist die direkte des Erfolgsorgan durch präganglionäre Fasern.
Quele: Anatomie Duale Reihe S191

tuh kan liat gambarnya aja bikin puyeng kan yah
jadi saya ga salah kan yah kalo ikutan puyeng sebelumnya, hihii,
mencari pembenaran ats ketidakpahaman hadoooh*tepok jidat*

Senin, 10 Februari 2014

Cerita Inspiratif, Hijab

Diposting oleh Nurul Hasanah di 12.39
Reaksi: 
0 komentar Link ke posting ini
Beberapa waktu yang lalu aku tengah asik berjalan menuju sebuah restaurant halal di salah satu pusat kota. Bersama beberapa temanku sembari bercanda ria kami agak bergegas menuju salah satu toko doner turki yang keberadaannya sudah dapat dijangkau mata, maklum kami sudah kelaparan hihihii

Beberapa meter dari toko tersebut kami jumpai 2 gadis berkerudung, dalam bathinku “orang Indonesia tuh”. Vani, teman yang sedang berjalan denganku bergegas menghampiri kedua gadis itu, ternyata mereka sudah saling kenal sebelumnya, alis udah temenan :D

Kami lalu menghampiri mereka dan berkenalan, saking asyiknya ngobrol kami sampe nyaris lupa kalo kami kelaperan. Aku reflex menyeletuk “eh kita ngobrol di tempat doner nya aja yuk sekalian pesen kan”.

Lalu kami semua sepakat melanjutkan obrolan kami di toko doner tersebut. Ketika asyik ngobrol-ngobrol, kedua gadis ini mendaratkan sebuah pertanyaan kepada ku, sebut saja Rita dan Vina.

Rita: “kak, kakak pake hijab syar’I sudah dari di indo yah?”
Aku: “hehe ceritanya panjang”

Singkat cerita si Vina tiba-tiba curhat, panjang lebar, padahal baru juga kenal mihihih :v

Dengan logat khas daerah asalnya dia menceritakan sedikit khisah hidup dia, keluarganya juga. Dia berasal dari salah satu daerah di Indonesia yang disana Islam masih tabu, Muslim adalah penduduk minoritas di daerah tersebut bahkan jarang sekali dijumpai.

Vina menceritakan kepadaku bahwasannya dia mempunyai ibu seorang muslimah dan ayah seorang kristiani, yang kemudian mereka pada akhirnya bercerai, dan si Vina ikut ibunya. Ibunya selalu menasehati dia bahwasannya tidak ada yang bisa menolongnya kecuali Allah, dimanapun ia berada. Ia menceritakan kepadaku juga bahwasanya selama ia kecil ia sangat kurang mendapatkan pengajaran agama. Ia pernah diajarkan mengaji namun ilmu ilmu nya hanya ala kadarnya, jelasnya. Ketika pada akhirnya ia memutuskan untuk pergi melanjutkan pendidikan dia ke negeri yang sangat jauh, terpisah dari ibunya. Ia pun memutuskan untuk beristiqomah dengan penutup kepalanya, di negeri itu.

Awalnya dia masih ragu dengan pakaian yang ia kenakan tersebut, hingga suatu ketika, ia tengah membeli makanan di sebuah toko halal, dan berjumpa dengan seorang bapak berperawakan khas timur tengah.

Bapak: “Anda muslim”
Vina: “iya, saya muslim”
Sang bapak mengetahui Vina seorang muslimah berkat tudung kepala yang ia kenakan pada hari itu.

Ketika Vina ingin membayar makanannya, bapak itu berkata:
“Tidak, jangan dibayar, biarkan saya saja yang membayarnya. Kita sesama muslim, kita saudara”

Setelah mendengar perkataan bapak tua itu Vina bergegas kembali menuju apartemen nya dan langsung bersujud syukur dan menangis, yang terlintas dibenaknya adalah “Ya, Allah jika diibaratkan timur dan barat, saya ini berasal dari negeri nun jauh di timur sana sedangkan bapak tadi berasal dari sebuah negeri yang jauh bertolak disebelah barat sana. Namun agama mu, Dien mu inilah yang menyatukan kami”

Masyaallah, lepas dari kejadian tersebut, sampai sekarang Vina tidak mau menanggalkan khimarnya, ia ingin beristiqomah dalam menutup aurat dan ia mengatakan kepada ku bahwasanya dia ingin sekali berhijab syar’i.

Padahal sebelumnya ia masih enggan beristiqomah dengan penutup kepalanya itu, namun kini tak sedetik pun ia keluar meninggalkan rumahnya tanpa mahkotanya tersebut.

Masyaallah..

Sahabatku, Jilbab bukan Pilihan, namun Jilbab adalah kewajiban, yang kewajiban tersebut datangnya bukan dari Ulama, bukan dari Ustad, bukan juga dari Orang tua kita, Namun perintah untuk berhijab adalah perintah langsung dari Allah SWT. Masihkah engkau enggan menaati perintah-Nya sedang nikmatnya tak henti-hentinya Ia curahkan padamu dear?

Allah SWT berfirman:
Hendaklah mereka menutupkan kain kerudung (khimâr) ke dada-dada mereka. (QS an-Nur [24]: 31)


*note: kisah nyata dengan nama-nama tokoh yang bukan sesungguhnya, karena si tokoh cerita tidak ingin namanya disebutkan.


 

Autumn itu Maple Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea